Cedera akibat luka bakar dapat terjadi di mana saja, termasuk di rumah. Jika bukan Anda yang mengalaminya, bisa jadi Anda merupakan orang terdekat yang dapat membantu korban. Maka dari itu, penting untuk mengetahui cara memberikan pertolongan pertama pada luka bakar.

Agar dapat memberikan pertolongan pertama pada luka bakar, penting mengenali jenis-jenis luka bakar. Selain itu, penanganan luka bakar perlu disesuaikan dengan tingkatan lukanya juga.

Wajib Tahu Pertolongan Pertama pada Luka Bakar untuk Selamatkan Nyawa - Alodokter

Mengenali Jenis Luka Bakar

Ada beberapa faktor yang bisa menyebabkan luka bakar, seperti paparan sinar matahari berlebih, sengatan listrik, api atau kebakaran, dan luka bakar karena terpapar bahan kimiawi. Melihat dari tingkatannya, luka bakar yang dialami seseorang dapat dikategorikan sebagai berikut:

  • Luka bakar ringan
    Luka bakar ringan bisa disebut dengan luka bakar derajat 1 yang memiliki ciri luas area luka tidak lebih dari 8 centimeter (cm). Selain itu, luka jenis ini hanya meliputi kulit bagian paling luar dan dianggap tidak serius. Gejala yang muncul, biasanya seperti rasa sakit, kemerahan, dan bengkak. Contoh luka bakar derajat pertama yaitu luka bakar pada permukaan kulit yang terbakar sinar matahari secara langsung.
  • Luka bakar sedang
    Luka bakar sedang adalah luka bakar derajat 2 yang memiliki ciri kulit melepuh, sangat perih dan kemerahan. Luka bakar jenis ini memerlukan perawatan medis darurat, terutama jika luka bakar meluas di area penting, seperti wajah, tangan, bokong, selangkangan atau paha dan kaki. Sebagian luka bakar derajat 2 membutuhkan waktu penyembuhan lebih dari tiga minggu.
  • Luka bakar berat
    Luka bakar berat atau luka bakar tingkat 3 termasuk luka bakar yang serius, karena merusak seluruh lapisan kulit dan lemak, bahkan bisa sampai ke otot dan tulang. Korban kebakaran yang mengalami luka bakar berat dapat mengalami keracunan karbon monoksida, sesak napas atau kulit yang terbakar hangus.

Cara Mengatasi Luka Bakar Ringan

Luka bakar ringan umumnya dapat ditangani sendiri di rumah, namun harus dilakukan dengan cara yang benar. Hal-hal yang perlu diperhatikan saat memberikan pertolongan pertama pada luka bakar ringan adalah:

  • Luka bakar perlu didinginkan untuk meredakan rasa perih. Anda bisa letakkan handuk yang sudah dibasahi air dingin pada luka.
  • Hindari memecahkan luka yang melepuh karena berisiko menyebabkan infeksi.
  • Cuci dengan air bersih mengalir jika ada luka lepuh yang pecah dengan sendirinya.
  • Jika rasa sakit terasa tidak tertahankan, penderita dapat mengonsumsi obat pereda rasa sakit, seperti paracetamol, atau obat antinyeri lainnya sesuai anjuran dokter.

Penanganan Luka Bakar Sedang
Penanganan luka bakar sedang di rumah umumnya hampir sama dengan luka bakar ringan. Hanya saja, pada kondisi tertentu, luka bakar sedang sebaiknya diperiksakan ke dokter.

Berikut ini adalah penanganan luka bakar sedang:

  • Dinginkan area luka bakar dengan handuk selama kurang lebih 15 menit.
  • Hindari memecahkan luka yang melepuh karena berisiko menyebabkan infeksi.
  • Periksakan diri ke dokter jika terdapat luka lepuh yang cukup besar, jika luka bakar cukup luas, atau jika terjadi infeksi berupa bengkak, merah, dan rasa sakit yang bertambah parah. Dokter mungkin akan memberi pengobatan berupa antinyeri atau antibiotik.

Anda juga perlu segera memeriksakan diri ke dokter, bila luka bakar memengaruhi area tertentu seperti wajah, tangan, bokong, selangkangan, atau kaki.

Langkah Pertolongan Luka Bakar Berat
Sebagai bentuk pertolongan pertama pada luka bakar berat, segera larikan korban ke unit gawat darurat (UGD) atau hubungi ambulans UGD rumah sakit terdekat. Selama menunggu, Anda bisa melakukan sesuatu untuk menolong korban, misalnya:

  • Jauhkan korban dari sumber kebakaran atau area yang berdekatan dengan api maupun asap.
  • Pastikan korban dapat bernapas dengan lancar.
  • Bila perlu dan jika memungkinkan, berikan bantuan pernapasan.
  • Lepaskan perhiasan, ikat pinggang, ataupun aksesori yang melingkar di sekitar area yang terbakar.
  • Untuk mencegah terjadinya hipotermia, jangan berikan air dingin pada luka bakar yang luas. Hal ini juga untuk mencegah turunnya tekanan darah dan aliran darah secara drastis.
  • Tutup luka bakar dengan kain bersih atau plester yang dingin dan lembut.
  • Hindari mengoleskan obat atau salep pada area yang terbakar di luar dari anjuran dokter. Selain itu, menempelkan es atau mengoleskan mentega justru dapat membahayakan jaringan kulit yang terbakar.
  • Baringkan pasien dengan kaki terangkat setidaknya 40 cm.
  • Gunakan selimut atau mantel pada tubuh pasien.

Selain memahami pertolongan pertama pada luka bakar, penting melakukan langkah pencegahan. Disarankan untuk menyimpan tabung pemadam kebakaran di rumah. Jika Anda menghuni apartemen, pastikan bangunan dilengkapi dengan alarm yang berbunyi jika terjadi kebakaran. Jauhkan anak dari api dan air panas tanpa pengawasan.