Demam naik-turun tidak bisa dianggap sepele. Kondisi ini kemungkinan merupakan gejala dari penyakit infeksi, seperti tifus, malaria, atau demam berdarah. Jika terlambat ditangani, demam naik-turun akibat penyakit tersebut berisiko menimbulkan komplikasi serius.

Seseorang dikatakan mengalami demam jika suhu tubuhnya mencapat 38 derajat Celsius atau lebih. Demam naik-turun ditandai dengan kenaikan suhu tubuh yang terjadi secara fluktuatif. Demam bisa muncul hari ini, reda pada esok hari, kemudian muncul kembali sehari setelahnya. Demam juga bisa naik-turun sepanjang hari.

Demam Naik Turun Bisa Jadi Tanda 3 Penyakit Ini - Alodokter

Penyakit Penyebab Demam Naik-turun

Ada tiga penyakit yang umumnya menyebabkan demam naik-turun, yaitu:

Tifus

Tifus adalah penyakit infeksi yang mudah menular. Penyakit ini menular melalui konsumsi makanan atau minuman yang terinfeksi bakteri Salmonella, dan paling banyak ditemukan di wilayah dengan sanitasi buruk dan akses air bersih yang terbatas.

Biasanya pasien akan merasa tidak enak badan selama 7-14 hari setelah terinfeksi bakteri. Gejala lainnya yang juga akan muncul adalah nyeri perut, diare atau sulit buang air besar, lemas, dan demam tinggi hingga 39-40° Celcius.

Pola demam penyakit tifus cenderung naik-turun. Pada pagi hari, suhu tubuh bisa turun, lalu kembali naik sepanjang hari. Biasanya suhu demam akan semakin meningkat dari hari ke hari.

Penyakit tifus membutuhkan penanganan dari dokter. Karena jika tidak, gejala dapat bertambah parah dan berisiko menyebabkan komplikasi yang fatal.

Demam berdarah

Demam berdarah ditularkan oleh gigitan nyamuk A. aegypti yang terinfeksi virus dengue. Penyakit yang biasanya mewabah di musim hujan ini memiliki gejala awal berupa tubuh menggigil, muncul bintik-bintik kemerahan di kulit, dan wajah memerah, yang bisa berlangsung selama 2-3 hari.

Gejala khas dari demam berdarah adalah demam naik-turun dengan suhu yang tinggi selama 2-7 hari pertama. Puncak demam bisa mencapai 40° Celcius atau lebih. Setelah itu, suhu tubuh turun selama beberapa hari, kemudian naik lagi namun tidak setinggi sebelumnya.

Gejala yang juga akan muncul saat terjadi demam berdarah adalah sakit kepala parah, nyeri di belakang mata, nyeri otot dan sendi, letih, mual, muntah, tidak nafsu makan, dan muncul perdarahan akibat penurunan jumlah trombosit, misalnya berupa mimisan.

Berbagai gejala tersebut umumnya muncul 4-7 hari setelah tubuh terinfeksi virus dengue dan berlangsung hingga 10 hari.

Malaria

Penyakit endemik di daerah tropis ini, termasuk di Indonesia, ditularkan melalui gigitan nyamuk Anopheles yang membawa parasit penyebab malaria.

Gejala malaria biasanya muncul dalam waktu 7-15 hari setelah penderita digigit nyamuk yang membawa parasit malaria. Tapi ada juga yang gejalanya baru keluar satu tahun kemudian.

Gejala awal penyakit malaria adalah demam naik-turun, sakit kepala, tubuh berkeringat, panas dingin, muntah, dan terkadang disertai nyeri otot, diare, serta badan terasa tidak enak.

Pola demam naik-turun pada penyakit malaria berlangsung dalam siklus 24-72 jam, tergantung pada jenis parasit yang menginfeksi. Pada awal siklus ini, pasien akan merasa kedinginan dan menggigil. Setelah itu, akan muncul demam yang disertai rasa letih dan banjir keringat. Demam biasanya berlangsung selama 6-12 jam.

Selain ketiga penyakit di atas, demam naik-turun juga dapat disebabkan oleh penyakit infeksi lain, seperti brucellosis, leptospirosis, dan hepatitis viral; serta oleh sindrom demam periodik yang disebabkan oleh faktor keturunan.

Jika mengalami demam naik-turun, segera periksakan diri ke dokter untuk memastikan penyakit yang Anda derita. Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan tes penunjang, seperti tes darah dan urine, untuk menentukan diagnosis.

Setelah penyebab demam naik-turun diketahui, dokter akan memberikan penanganan yang sesuai untuk mengobati penyakit dan mencegah komplikasi yang berbahaya.