Untuk mendiagnosis endometriosis, dokter akan melakukan tanya jawab mengenai gejala serta riwayat kesehatan pasien dan keluarga. Setelah itu, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik, termasuk pemeriksaan panggul.

Pemeriksaan panggul bertujuan untuk mendeteksi kelainan pada organ reproduksi wanita. Dalam pemeriksaan ini, dokter akan memeriksa bagian luar vagina dengan memasukkan dua jari ke dalam vagina sambil menekan bagian perut pasien.

Selanjutnya, untuk menetapkan diagnosis, dokter akan melakukan beberapa pemeriksaan penunjang, yaitu:

  • USG, untuk melihat kondisi rahim, salah satunya dengan memasukkan alat ke dalam vagina (USG transvaginal)
  • MRI, untuk melihat secara lebih jelas kondisi organ dan jaringan dalam tubuh
  • Laparoskopi, untuk melihat bagian dalam perut pasien sehingga dokter dapat mendeteksi keberadaan endometrium yang tumbuh di luar rahim
  • Biopsi, untuk mengambil sampel jaringan dalam rahim untuk diteliti lebih lanjut di laboratorium

Stadium Endometriosis

Melalui pemeriksaan di atas, dokter dapat mengetahui tingkat keparahan atau stadium endometriosis. Stadium ini tergantung kepada lokasi, jumlah, ukuran, dan kedalaman lapisan endometrium. Berikut ini adalah penjelasannya:

  • Endometriosis minimal
    Pada tahap ini, jaringan endometrium yang kecil dan dangkal muncul di indung telur atau ovarium. Selain itu, peradangan juga terjadi di sekitar rongga panggul.
  • Endometriosis ringan
    Endometriosis ringan ditandai dengan munculnya jaringan endometrium yang kecil dan dangkal di indung telur dan dinding panggul.
  • Endometriosis menengah
    Tahap ini terjadi ketika ada beberapa jaringan endometrium yang cukup dalam di indung telur.
  • Endometriosis berat
    Endometriosis berat terjadi ketika ada jaringan endometrium yang dalam di indung telur, dinding panggul, saluran indung telur, dan usus.