Selama masa kehamilan, banyak larangan untuk ibu hamil yang perlu ditaati. Sebab jika tidak, bukan hanya ibu hamil sendiri yang bisa terkena dampak buruknya, tapi juga janin yang tengah tumbuh dan berkembang di dalam kandungan.

Masa kehamilan merupakan momen yang membahagiakan bagi setiap ibu dan ayah. Namun di balik kebahagian itu, ada tanggung jawab besar yang perlu dipikul. Bumil harus lebih teliti dalam memilih asupan, karena tidak semua makanan dan minuman aman dikonsumsi wanita hamil.

Larangan untuk Ibu Hamil agar Kesehatan Diri dan Janin Terjaga - Alodokter

Selain itu, Bumil juga harus tahu aktivitas apa saja yang harus dihindari karena berpotensi mengganggu kondisi kesehatan ibu serta janin.

Larangan untuk Ibu Hamil Terkait Makanan dan Minuman

Apa yang dikonsumsi ibu hamil akan menentukan nutrisi yang didapat janin. Oleh karenanya, Bumil perlu lebih berhati-hati dalam memilih makanan selama masa kehamilan. Untuk itu, cobalah untuk menghindari makanan dan minuman di bawah ini:

1. Makanan mentah

Baik itu daging, ikan, maupun telur, pastikan Bumil telah memasaknya lebih dulu hingga matang sempurna sebelum mengonsumsinya. Untuk buah dan sayuran, jangan lupa untuk mencucinya dengan baik sebelum disantap ya, Bumil.

Mengonsumsi makanan mentah, kurang bersih, atau yang dimasak setengah matang bisa meningkatkan risiko terjangkit kuman dan parasit yang mungkin terdapat di makanan tersebut.

Beberapa contohnya adalah kuman Salmonella, Listeria, dan parasit Toxoplasma. Jika terpapar kuman-kuman tersebut, maka Bumil berisiko mengalami infeksi, salah satunya adalah toksoplasmosis. Penyakit ini dapat meningkatkan risiko terjadinya kelahiran prematur dan keguguran.

2. Makanan pedas

Makanan pedas bagi banyak orang memang terlihat menggiurkan untuk disantap. Hanya saja, wanita hamil dianjurkan menghindari makanan apa pun yang bercitarasa pedas, sebab mengonsumsi makanan pedas berpotensi menimbulkan heartburn, yaitu sensasi perih dan menyakitkan pada perut, dada, atau tenggorokan.

Meski tidak berdampak langsung pada kesehatan janin, efek makanan pedas tersebut akan membuat Bumil tidak nyaman dan mungkin bisa memicu mual dan muntah.

3. Teh herbal

Mengonsumsi teh herbal saat hamil diyakini dapat mencegah komplikasi kehamilan, seperti kelahiran prematur, perdarahan saat melahirkan, dan preeklamsia. Namun, berbagai klaim tersebut tidak bisa dibenarkan sepenuhnya dan masih butuh penelitian lebih lanjut.

Agar lebih aman, jangan konsumsi teh herba sebelum Bumil mendiskusikannya dengan dokter.

4. Susu yang tidak dipasteurisasi

Guna mencukupi kalsium yang dibutuhkan janin, susu memang merupakan minuman yang tepat untuk dikonsumsi. Namun, Bumil juga perlu memastikan bahwa susu yang akan dikonsumsi sudah dipasteurisasi.

Pasteurisasi adalah proses pemanasan yang bertujuan untuk membunuh organisme berbahaya yang bisa saja terkandung dalam susu. Mengonsumsi susu mentah atau yang tidak dipasteurisasi akan meningkatkan risiko terinfeksi kuman berbahaya.

Salah satu kuman yang bisa terkandung dalam susu yang tidak dipasteurisasi adalah Listeria. Kuman ini dapat menyebabkan kelahiran prematur bahkan keguguran.

5. Alkohol dan kafein

Mengonsumsi minuman beralkohol saat hamil bisa menyebabkan bayi terlahir dengan kondisi fetal alcohol syndrome (FAS). Bayi yang mengalami FAS dapat memiliki berat badan rendah dan masalah kesehatan lainnya, seperti gangguan otak, hambatan tumbuh kembang, dan cacat bawaan lahir.

Kafein juga perlu dihindari atau dibatasi. Mengonsumsi kafein berlebihan dikhawatirkan dapat menyebabkan keguguran dan meningkatnya tekanan darah juga debar jantung, baik pada wanita hamil maupun janinnya.

Meski dampak tersebut belum terbukti sepenuhnya, akan lebih baik bila ibu hamil membatasi konsumsi kafein. Pastikan Bumil tidak mengonsumsi kopi lebih dari 1 gelas sehari, atau teh lebih dari 2 gelas tiap harinya. Semakin sedikit kafein yang Bumil konsumsi, akan semakin baik.

Aktivitas yang Menjadi Larangan untuk Ibu Hamil

Tidak hanya terkait makanan dan minuman, larangan untuk ibu hamil juga berlaku untuk aktivitas tertentu, seperti:

1. Merokok

Bayi yang lahir dari seorang ibu perokok berisiko tinggi untuk lahir dengan berat badan yang rendah atau mengalami cacat bawaan lahir, salah satunya adalah bibir sumbing. Selain itu, bayi juga berisiko tinggi terlahir prematur.

2. Mandi air panas

Berendam air panas memang dapat membuat tubuh menjadi rileks. Kendati demikian, ibu hamil dianjurkan untuk tidak melakukannya dulu sampai selesai melahirkan.

Berendam air panas terlalu lama atau sering berpotensi menyebabkan ibu hamil mengalami pusing dan lemas. Kebiasaan ini bahkan dapat meningkatkan risiko terjadinya keguguran dan cacat lahir pada bayi.

3. Membersihkan kandang hewan peliharaan

Jika Bumil gemar memelihara hewan peliharaan, seperti kucing, lebih baik limpahkan dulu tugas membersihkan kandang kucing kesayangan Bumil kepada orang lain. Pasalnya, membersihkan kandang kucing dapat membuat Bumil terpapar mikroba dari kotoran kucing yang bisa menyebabkan penyakit, misalnya infeksi Toxoplasma.

Ibu hamil yang terinfeksi Toxoplasma dari kucing bisa mengalami komplikasi kehamilan berupa keguguran atau kematian janin dalam rahim. Sementara janin yang terinfeksi parasit ini dapat menghadapi masalah kesehatan yang serius, seperti kejang dan cacat bawaan lahir.

4. Mempercantik kuku

Bumil suka mempercantik kuku di salon? Selama hamil, sebaiknya Bumil menghindari dulu aktivitas tersebut, terlebih memasang kuku palsu atau kutek. Alasannya, aroma dari berbagai macam produk kecantikan kuku tidak baik untuk kesehatan ibu hamil dan janin.

5. Menjalani aktivitas fisik berat

Ibu hamil perlu rutin berolahraga. Namun ingat, jangan sampai olahraga tersebut terlalu berat atau membuat Bumil kelelahan. Oleh karena itu, hindarilah aktivitas atau olahraga yang terlalu berat, seperti lari marathon, angkat beban, tenis, bekerja lembur, atau pekerjaan rumah tertentu. Cukupi waktu tidur dan hindari stres agar kesehatan Bumil dan janin terjaga.

Selain mematuhi berbagai larangan untuk ibu hamil di atas, Bumil juga perlu melakukan pemeriksaan kandungan secara rutin ke dokter kandungan. Dokter akan memeriksa kondisi kesehatan Bumil, memantau perkembangan janin, serta menyarankan hal-hal apa saja yang perlu dilakukan dan dihindari selama hamil.