CPD (cephalopelvic disproportion) adalah kondisi ketika kepala bayi tidak mampu melewati panggul ibu. Kondisi ini bisa membuat proses persalinan normal menjadi sulit dilakukan. Apa penyebabnya dan bagaimana cara penanganan CPD?

Istilah cephalopelvic disproportion berasal dari kata cephalo yang berarti kepala dan pelvic yang berarti panggul. Secara umum, CPD diartikan sebagai kondisi ketika kepala bayi sulit masuk ke panggul atau jalan lahir. Ibu yang mengalami kondisi ini biasanya akan mengalami persalinan macet, sehingga sulit untuk melahirkan secara normal.

Seputar CPD (Cephalopelvic Disproportion) dan Penanganan yang Diperlukan - Alodokter

Penyebab dan Faktor Risiko CPD (Cephalopelvic Disproportion)

Kondisi kepala bayi yang tidak cukup melewati panggul bisa disebabkan oleh berbagai hal. Berikut ini adalah beberapa kondisi janin yang bisa menjadi penyebab terjadinya CPD:

1. Janin terlalu besar

Risiko terjadinya CPD meningkat jika berat janin lebih dari 4.000 gram. Bobot bayi yang besar ini bisa disebabkan oleh faktor keturunan atau diabetes gestasional.

2. Posisi janin tidak normal

Janin dalam posisi sungsang atau melintang akan lebih sulit untuk melewati panggul dalam persalinan normal. Persalinan normal juga akan sulit dilakukan jika bagian kepala bayi yang menghadap leher rahim lebih lebar, misalnya wajah atau sisi belakang kepala.

3. Gangguan kesehatan

CPD terkadang juga bisa terjadi ketika janin mengalami kondisi tertentu, misalnya hidrosefalus. Kondisi ini membuat ukuran kepala janin membesar, sehingga lebih sulit melewati panggul atau jalan lahir.

Sementara itu, ada beberapa kondisi yang bisa membuat ibu hamil lebih berisiko mengalami CPD, di antaranya:

  • Riwayat operasi panggul atau pernah cedera pada panggul
  • Panggul sempit
  • Kehamilan pertama
  • Diabetes gestasional
  • Polihidramnion atau jumlah air ketuban berlebihan
  • Obesitas
  • Kenaikan berat badan berlebihan selama kehamilan
  • Tinggi badan kurang dari 145 cm
  • Hamil di usia remaja, karena tulang panggul belum tumbuh sempurna
  • Kehamilan lewat bulan atau usia kandungan sudah lewat 40 minggu

Pemeriksaan untuk Mendiagnosis CPD (Cephalopelvic Disproportion)

CPD umumnya tidak menimbulkan gejala selama kehamilan. Namun, apabila CPD terjadi karena bentuk panggul ibu yang sempit atau ukuran janin yang besar, kondisi ini umumnya bisa terdeteksi oleh dokter melalui pemeriksaan kandungan secara rutin.

Dokter bisa mendiagnosis CPD pada ibu hamil melalui pemeriksaan fisik, pemeriksaan panggul, dan USG kehamilan. Menjelang persalinan, ibu hamil dengan CPD biasanya akan mengalami beberapa masalah atau keluhan berikut ini:

  • Persalinan macet atau berlangsung lebih lama dari yang diharapkan
  • Kontraksi rahim tidak cukup kuat atau tidak ada
  • Pelebaran serviks atau pembukaan rahim terjadi secara perlahan atau tidak terjadi sama sekali
  • Kepala bayi tidak kunjung memasuki panggul atau jalan lahir
  • Induksi tidak berhasil membuat persalinan berkembang

Metode Persalinan yang Direkomendasikan dalam Penanganan CPD

Ibu yang memiliki panggul sempit masih berpeluang untuk melahirkan secara normal. Selama proses persalinan, dokter atau bidan akan memonitor kontraksi, pembukaan leher rahim, dan pergerakan bayi menuju jalan lahir.

Namun, jika terdapat kesulitan, dokter dapat membantu proses persalinan dengan bantuan forcep atau vakum untuk mengeluarkan bayi.

Meski demikian, CPD terkadang bisa membuat proses persalinan berlangsung sangat lama, sehingga membuat ibu kelelahan. Jika sudah demikian, biasanya dokter akan melakukan operasi caesar untuk mengeluarkan bayi dari dalam rahim. Operasi caesar juga bisa dilakukan apabila terdapat kondisi penyulit, seperti gawat janin.

Karena berisiko membahayakan kondisi ibu dan janin, sebagian besar ibu hamil dengan CPD disarankan melahirkan dengan operasi caesar.

Jika proses persalinan berlangsung terlalu lama akibat CPD, ada beberapa komplikasi yang bisa terjadi pada ibu atau janin, di antaranya:

  • Kelainan bentuk kepala bayi
  • Cedera kepala bayi
  • Prolaps tali pusat
  • Distosia, yaitu kondisi ketika bahu bayi tersangkut di jalan lahir atau vagina
  • Ruptur perineum
  • Cedera rahim
  • Pendarahan

Guna mengantisipasi adanya kondisi penyulit selama persalinan dan mendeteksi CPD sejak dini, penting bagi setiap ibu hamil untuk melakukan pemeriksaan secara rutin ke dokter kandungan. Dengan begitu, dokter bisa merencanakan penanganan yang tepat.