Penanganan batuk dilakukan berdasarkan penyebabnya. Metode pengobatan yang dapat dilakukan antara lain:

Penanganan Mandiri

Batuk umumnya disebabkan oleh infeksi virus ringan di saluran pernapasan atas. Kondisi tersebut biasanya akan sembuh dengan sendirinya. Meski begitu, pasien bisa melakukan beberapa langkah berikut untuk mengurangi rasa tidak nyaman akibat batuk:

  • Mengonsumsi madu
    Mengonsumsi madu dapat membantu meredakan batuk. Namun, penting untuk diingat, madu tidak boleh diberikan pada bayi usia di bawah 1 tahun, karena berisiko menyebabkan botulisme.
  • Minum banyak air putih
    Minum banyak air putih dapat membantu mengencerkan dahak dalam tenggorokan. Selain air putih, Anda bisa mengonsumsi minuman hangat, seperti teh yang ditambah lemon atau jahe.
  • Mencukupi waktu istirahat
    Beristirahat dengan cukup dapat membantu meningkatkan energi dan memulihkan tubuh.
  • Menggunakan pelembap udara
    Menggunakan pelembap udara (humidifier) dapat membantu mengurangi hidung tersumbat dan meredakan iritasi di tenggorokan akibat batuk yang terus-menerus.
  • Meninggikan kepala
    Meninggikan kepala dengan bantal tambahan saat tidur dapat membantu mengurangi rasa tidak nyaman akibat batuk.
  • Berkumur
    Berkumur dengan air garam hangat dapat membantu menghilangkan dahak dan melegakan tenggorokan.

Obat-obatan

Selain penanganan mandiri, konsumsi obat batuk yang dijual bebas bisa membantu meredakan batuk dan mengencerkan dahak. Obat yang digunakan bisa jenis obat batuk antitusif, seperti codeine, atau obat ekspektoran, seperti ambroxol. Selain itu, mengonsumsi tablet isap untuk tenggorokan juga bisa membantu meredakan batuk.

Namun, perlu diperhatikan bahwa pemberian obat batuk yang dijual bebas pada anak usia di bawah 6 tahun tidak dianjurkan. Anak usia 6–12 tahun hanya boleh mengonsumsi obat batuk yang diresepkan oleh dokter.

Metode Lainnya

Metode lain untuk mengatasi batuk akan disesuaikan dengan penyakit atau kondisi pasien, misalnya:

  • Menggunakan obat hirup steroid untuk mengurangi peradangan di saluran pernapasan akibat asma
  • Menghindari hal-hal yang dapat memicu alergi (alergen), serta mengonsumsi antihistamin untuk mengatasi batuk akibat alergi
  • Mengonsumsi antibiotik untuk mengatasi batuk akibat infeksi bakteri
  • Mengonsumsi obat penghambat pompa proton (proton pump inhibitors) dan antasida untuk menetralkan asam lambung pada GERD
  • Menggunakan obat pelebar bronkus untuk mengatasi PPOK