Cefepime adalah obat antibiotik untuk mengobati infeksi bakteri, seperti infeksi pada saluran kemih, kulit, atau paru-paru. Cefepime tidak dapat digunakan untuk mengobati infeksi virus seperti flu. Cefepime bekerja dengan cara menghentikan pertumbuhan bakteri penyebab infeksi di dalam tubuh.

Cefepime - Alodokter

Merek Dagang : Caprifim, Ceforim, Daryacef, Fourcef, Futapim, Interpim, Mafilan, Maximer 1, Rapime, Vipime

Tentang Cefepime

Golongan Antibiotik golongan sefalosporin
Kategori Obat resep
Manfaat Digunakan untuk mengobati infeksi bakteri.
Dikonsumsi oleh Dewasa dan anak-anak
Kategori Kehamilan dan Menyusui Kategori BStudi pada binatang percobaan tidak memperlihatkan adanya risiko terhadap janin, namun belum ada studi terkontrol pada wanita hamil.

Cefepime dapat terserap ke dalam ASI dalam jumlah kecil. Meskipun belum diketahui efek samping terhadap bayi, ibu menyusui yang akan menggunakan cefepime perlu berkonsultasi dengan dokter mengenai manfaat dan risikonya.

Bentuk obat Cairan suntik

Peringatan:

  • Jika terjadi reaksi alergi atau overdosis setelah menggunakan cefepime, segera hubungi dokter.
  • Hati-hati bagi yang menderita gangguan pembekuan darah, penyakit ginjal atau penyakit liver, diabetes, kejang, dan radang usus besar (kolitis).
  • Informasikan ke dokter jika pernah mengalami reaksi alergi obat dengan cefepime, agar obat dapat disesuaikan.
  • Hindari penggunaan obat-obatan lain, vitamin, atau obat herba bersama dengan cefepime tanpa petunjuk dari dokter, karena dikhawatirkan dapat menyebabkan efek samping yang membahayakan.

Dosis Cefepime

Rincian dosis penggunaan cefepime dapat dilihat di tabel berikut:

Keperluan Usia Dosis
Mengobati penyakit infeksi bakteri Dewasa 1-6 gram, 2-3 kali sehari.
Anak-anak 100-150 mg/kgBB, 2-3 kali sehari.

Menggunakan Cefepime dengan Benar

Kemasan obat cefepime berbentuk cairan suntik di dalam botol yang tersegel dan bening. Jika terdapat perubahan warna, laporkan kepada petugas.

Antibiotik ini akan diberikan oleh seorang dokter, atau petugas medis sesuai anjuran dokter.

Interaksi Cefepime dengan Obat Lainnya

Untuk mencegah interaksi cefepime dengan obat lainnya, pastikan untuk memberitahu dokter mengenai obat yang sedang dikonsumsi. Cefepime dapat menimbulkan gangguan fungsi ginjal jika digunakan bersamaan dengan obat antibiotik aminoglikosida dan furosemide.

Kenali Efek Samping dan Bahaya Cefepime

Sama seperti obat-obat lain, cefepime juga berisiko menyebabkan efek samping. Beberapa efek samping ringan yang mungkin terjadi antara lain:

  • Diare.
  • Muntah.
  • Mual.
  • Muncul kemerahan, pembengkakan, atau rasa sakit pada bagian yang disuntik.
  • Pusing.
  • Sakit tenggorokan.
  • Nafsu makan menurun.

Walau jarang terjadi, cefepime juga bisa menimbulkan beberapa efek samping yang lebih berat, di antaranya:

  • Reaksi alergi obat, seperti gatal-gatal, timbul ruam, pembengkakan pada wajah, bibir, dan lidah, hingga sesak napas.Mimisan, gusi berdarah, atau BAB berdarah.
  • Pendarahan atau pembengkakan yang tidak biasa.
  • Gangguan saraf yang ditandai dengan gejala sulit berbicara, tampak bingung, hingga penurunan kesadaran.
  • Gangguan irama jantung.
  • Kulit atau mata menguning.

Efek samping cefepime biasanya akan mereda jika pengobatan cefepime dihentikan sementara atau permanen. Laporkan kepada dokter setiap efek samping yang timbul setelah diberikan obat cefepime.