Fluoxetine

Pengertian Fluoxetine

Fluoxetine adalah obat antidepresan golongan selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI) yang digunakan untuk mengatasi depresi, gangguan obsesif kompulsif (OCD), gangguan disforik pramenstruasi, bulimia, dan serangan panik. Obat ini bekerja dengan meningkatkan aktivitas zat alami serotonin dalam otak. Serotonin sendiri merupakan zat yang dipercaya dapat menimbulkan perasaan nyaman dan senang. Dengan meningkatnya aktivitas serotonin, maka gangguan pada keadaan emosional, tidur, nafsu makan, energi, dan ketertarikan dengan aktivitas sosial dapat teratasi.

Merek dagang: Nopres, Deprezac, Noxetine, Elizac 20, Prestin, Andep, Ansi 20, Courage, Antiprestin, Kalxetin, Zac, Foransi, Fluoxetine HCL, Oxipres, Prozac

fluoxetine-alodokter

Tentang Fluoxetine

Golongan Antidepresan
Kategori Obat resep
Manfaat Mengatasi serangan panik, depresi, gangguan obsesif kompulsif, bulimia, dan sindrom pramenstruasi.
Dikonsumsi oleh Dewasa dan anak-anak 7 tahun ke atas
Kategori kehamilan dan menyusui Kategori C: Studi pada binatang percobaan memperlihatkan adanya efek samping terhadap janin, namun belum ada studi terkontrol pada wanita hamil. Obat hanya boleh digunakan jika besarnya manfaat yang diharapkan melebihi besarnya risiko terhadap janin.

Fluoxetine dapat diserap ke dalam ASI. Obat ini tidak boleh digunakan selama menyusui.

Bentuk obat Tablet, kapsul

Peringatan:

  • Konsumsi obat pada anak-anak, remaja, dan dewasa yang berumur di bawah 24 tahun berpotensi menimbulkan ide bunuh diri, sehingga orang yang mengonsumsi obat ini harus selalu dalam pantauan, terutama awal-awal penggunaan.
  • Fluoxetine tidak boleh digunakan untuk mengobati gangguan bipolar.
  • Anak di bawah 7 tahun tidak disarankan mengonsumsi obat ini.
  • Konsultasikan kembali dengan dokter apabila gejala memburuk atau muncul kecenderungan untuk bunuh diri.
  • Harap berhati-hati dalam menggunakan fluoxetine bila memiliki alergi terhadap fluoxetine atau obat SSRI lainnya, sedang atau pernah mengalami kejang, gangguan pada tulang, gangguan pada jantung, hiponatremia, hipoglikemia, hipokalemia, dan hipomagnesemia.
  • Beri tahu dokter apabila tengah mengonsumsi obat lain, terutama sumatriptan, antidepresan trisiklik (misalnya amitriptyline dan doxepin), fentanyl, lithium, tramadol, buspirone, aspirin, obat antiinflamasi nonsteroid (misalnya ibuprofen dan indomethacin), allopurinol, serta amiodaron.
  • Kurangi dosis secara bertahap dalam menghentikan pengobatan fluoxetine.
  • Pengurangan atau penambahan dosis harus melalui anjuran dokter.
  • Konsultasikan kepada dokter apabila terjadi gejala alergi atau overdosis.

Dosis Fluoxetine

Kondisi Usia Dosis
Depresi Dewasa Dosis awal adalah 20 mg per hari, yang dapat dibagi ke dalam 2 jadwal konsumsi. Dosis dapat ditingkatkan hingga 80 mg per hari.
  Anak-anak (8 tahun ke atas) Dosis awal adalah 10 mg per hari, yang dapat ditingkatkan hingga 20 mg per hari setelah 1-2 minggu.
  Lanjut usia Maksimal 60 mg per hari.
Gangguan obsesif kompulsif (OCD) Dewasa Dosis awal adalah 20 mg per hari, yang dapat dibagi ke dalam 2 jadwal konsumsi. Dosis dapat ditingkatkan secara bertahap hingga 60 mg per hari. Dosis maksimal adalah 80 mg per hari.
  Anak-anak (7 tahun ke atas) Dosis awal adalah 10 mg/hari, yang dapat ditingkatkan hingga 20 mg per hari setelah 2 minggu pengobatan. Dosis dapat ditingkatkan lagi hingga 60 mg per hari jika dibutuhkan.
  Lanjut usia Maksimal 60 mg per hari.
Gangguan disforik pramenstruasi Dewasa 20 mg per hari, dikonsumsi tiap hari atau 2 hari sekali, dimulai sejak 14 hari sebelum menstruasi dan dilanjutkan hingga hari pertama menstruasi.
Bulimia Dewasa 60 mg per hari sekali sehari, atau dibagi ke dalam beberapa jadwal konsumsi.
Serangan panik Dewasa Dosis awal adalah 10 mg per hari, yang dapat ditingkatkan hingga 20 mg per hari setelah 1 minggu pengobatan. Dosis dapat ditingkatkan lagi hingga 60 mg per hari jika dibutuhkan.

Mengonsumsi Fluoxetine dengan Benar

Ikuti anjuran dokter dan baca petunjuk yang ada pada kemasan obat, sebelum mengonsumsi fluoxetine.

Fluoxetine dapat dikonsumsi sebelum, setelah, maupun saat makan. Gunakan air mineral untuk mempermudah proses mencerna. Hasil akan mulai terasa setelah 1-2 minggu pengobatan berjalan. Namun, butuh 4-5 minggu untuk mendapatkan hasil maksimal.

Jangan menambahkan atau mengurangi dosis yang telah dokter resepkan. Pastikan juga untuk mengonsumsi obat secara rutin, agar mendapatkan hasil yang maksimal. Meski pun gejala telah membaik, tetap lanjutkan pengobatan sebagaimana dokter menganjurkan.

Segera temui dokter jika gejala tak kunjung membaik.

Interaksi Fluoxetine

Berikut ini adalah interaksi yang dapat terjadi jika fluoxetine dikonsumsi dengan obat lain:

  • Berisiko menyebabkan sindrom serotonin yang berakibat fatal, jika dikonsumsi dengan obat serotonin lainnya, seperti sumatriptan, fentanyl, tramadol, lithium, buspirone, serta antidepresan trisiklik (misalnya amitriptyline dan doxapin).
  • Dapat meningkatkan risiko perdarahan, jika dikonsumsi dengan aspirin, obat antiinflamasi nonsteroid (misalnya diklofenak), atau warfarin.

Kenali Efek Samping dan Bahaya Fluoxetine

Efek samping yang mungkin terjadi setelah mengonsumsi fluoxetine meliputi:

  • Sakit kepala
  • Mual
  • Diare
  • Lemas
  • Tidak nafsu makan
  • Insomnia
  • Kecemasan Gugup
  • Tremor
  • Penurunan kesadaran
Ditinjau oleh : dr. Tjin Willy

Referensi