Gangguan somatoform merupakan kelainan psikologis pada seseorang yang ditandai dengan sekumpulan keluhan fisik yang tidak menentu, namun tidak tampak saat pemeriksaan fisik. Munculnya gangguan ini biasanya disebabkan oleh stres dan banyak pikiran.

Orang yang mengalami gangguan somatoform dapat merasakan beragam gejala, seperti sakit dada, sakit punggung, lelah, pusing, atau tidak enak badan di bagian tubuh tertentu. Namun, setelah diperiksakan ke dokter, tidak ditemukan kelainan secara fisik.

Gangguan Somatoform, Sakit Karena Stres - Alodokter

Untuk mendiagnosis gangguan somatoform, dokter perlu memastikan bahwa keluhan yang diutarakan oleh pasien benar-benar tidak ditemukan penyebabnya. Oleh karena itu, pemeriksaan yang lengkap dan teliti tetap perlu dilakukan.

Penyebab Gangguan Somatoform

Penyebab terjadinya gangguan somatoform hingga saat ini belum diketahui dengan pasti. Ada pendapat yang mengatakan bahwa gangguan ini terjadi karena adanya masalah dengan impuls saraf yang mengirim sinyal rasa sakit, stres, dan sensasi tidak menyenangkan lainnya ke otak.

Berikut ini adalah beberapa faktor yang membuat seseorang lebih berisiko terkena gangguan somatoform:

  • Genetik
  • Riwayat keluarga yang sering mengalami penyakit
  • Kecenderungan berpikir negatif
  • Lebih mudah merasakan nyeri secara fisik ataupun merasa terganggu secara emosi karena nyeri
  • Penyalahgunaan NAPZA
  • Pernah menjadi korban kekerasan fisik atau pelecehan seksual

Jenis-jenis Gangguan Somatoform

Gangguan somatoform bisa dapat dibagi menjadi 5 jenis, yaitu:

1. Gangguan somatisasi

Gangguan somatisasi adalah keluhan fisik di berbagai bagian tubuh yang disebabkan oleh stres atau beban mental yang berat. Keluhan yang bisa dirasakan mulai dari sakit perut, mual, sakit kepala, kelelahan, masalah seksual, hingga masalah seputar menstruasi. Orang yang mengalami gejala gangguan somatisasi biasanya akan lebih emosional terhadap keluhannya.

2. Hipokondriasis

Hipokondriasis adalah kondisi ketika seseorang takut bahwa gejala ringan yang dialaminya disebabkan oleh penyakit serius. Misalnya, sakit kepala ringan yang disebabkan oleh kurang tidur dianggap sebagai gejala dari tumor otak atau rasa gatal di kulitnya dianggap sebagai gejala awal dari kanker kulit.

3. Gangguan konversi

Gangguan konversi adalah kondisi ketika penderitanya memiliki gejala yang menunjukkan adanya penyakit serius pada sistem saraf, namun tidak dapat ditelusuri penyebab medisnya. Berbagai gejala gangguan konversi di antaranya kejang, mati rasa, pendengaran terganggu, buta, atau lumpuh.

4. Gangguan dismorfik tubuh

Gangguan dismorfik tubuh merupakan kondisi ketika penderitanya lebih banyak menghabiskan waktu untuk khawatir terkait penampilan tubuhnya. Misalnya, penderita merasa memiliki bentuk telinga yang aneh, padahal bentuk telinganya normal.

5. Gangguan rasa sakit

Gangguan rasa sakit merupakan suatu kondisi ketika seseorang merasakan rasa sakit terus-menerus yang setelah diperiksa tidak bisa ditemukan penyebab fisiknya. Berbeda dengan gangguan somatisasi, keluhan pada gangguan rasa sakit hanya sebatas nyeri.

Pengobatan Gangguan Somatoform

Menjalin hubungan baik antara dokter dan pasien merupakan salah satu kunci utama dalam penanganan gangguan somatoform. Tujuan pengobatan pada gangguan somatoform adalah untuk membantu penderita agar mereka dapat menjalani hidup dengan normal dan membantu mengurangi gejala.

Untuk menangani gejala akibat gangguan somatoform, dianjurkan untuk mengatasi terlebih dahulu masalah kesehatan mental yang mendasarinya. Dokter bisa memberikan resep obat antidepresan, terutama bagi penderita yang mengalami kondisi psikologis tertentu, seperti depresi atau gangguan cemas

Jika masalah dasar tersebut sudah teratasi, pasien bisa perlahan-lahan disadarkan bahwa sebenarnya ia tidak sakit. Dokter bisa menganjurkan psikoterapi, seperti terapi perilaku kognitif, agar pasien mengerti alasan utama timbulnya gejala penyakit yang dia rasakan.

Gangguan somatoform memang harus diobati agar kondisinya tidak semakin memburuk. Meskipun penyebab fisiknya tidak ada, penderita gangguan somatoform bisa benar-benar terganggu dengan keadaan yang ia alami.

Oleh karena itu, jika Anda atau kerabat keluarga mengalami gejala gangguan somatoform, segera periksa ke psikiater untuk mendapatkan penanganan yang sesuai.