Syringoma adalah tumor jinak berupa benjolan-benjolan kecil dan padat pada permukaan kulit di sekitar mata, pipi, leher, dada, perut, kaki dan tangan, atau sekitar alat kelamin. Warnanya bisa sama dengan warna kulit, namun bisa juga tampak kekuningan, coklat, putih, atau kemerahan.

Benjolan syringoma biasanya muncul berkelompok di kulit dan tersebar di beberapa bagian tubuh. Tumor jinak ini bisa terjadi pada siapa saja, tetapi lebih umum dialami oleh anak remaja dan wanita.

Mengenal Syringoma pada Kulit dan Cara Menanganinya - Alodokter

Syringoma umumnya tidak gatal maupun nyeri, dan tidak berpotensi menjadi kanker. Namun pada beberapa kasus yang jarang terjadi, benjolan syringoma bisa terasa gatal, terutama saat penderitanya berkeringat.

Penyebab dan Faktor Risiko Syringoma

Syringoma dapat terjadi karena sel-sel pada kelenjar keringat terlalu aktif, sehingga menimbulkan benjolan atau tumor jinak di permukaan kulit. Ada beberapa kondisi yang membuat seseorang lebih berisiko mengalami syringoma:

Selain itu, perubahan hormon juga dianggap berpengaruh terhadap timbulnya syringoma. Inilah alasan mengapa syringoma lebih sering terjadi pada remaja dan pada wanita saat menstruasi atau hamil (terutama syringoma pada vagina).

Cara Menangani Syringoma

Syringoma termasuk tumor jinak dan tidak berbahaya seperti yang telah dijelaskan di atas. Namun, karena penyakit ini bisa tampak mirip dengan kelainan lain pada kulit, seperti jerawat dan milia, maka diperlukan pemeriksaan dari dokter.

Setelah diagnosis syringoma dipastikan, ada dua cara yang dapat dokter lakukan untuk menanganinya, yaitu:

Pemberian obat-obatan

Mengoleskan TCA (trichloroacetic acid) pada syringoma secara rutin selama beberapa hari sesuai anjuran dokter dapat membuat benjolan ini mengerut kemudian lepas.

Dokter juga mungkin akan memberikan obat jerawat, seperti tablet isotretinoin atau krim oles dengan kandungan tretinoin, untuk memperbaiki tampilan kulit di area sekitar syringoma. Namun, obat-obatan ini tidak boleh digunakan oleh wanita hamil atau yang berencana hamil.

Tindakan medis

Berikut ini adalah beberapa tindakan medis yang dapat dilakukan untuk menangani syringoma:

1. Dermabrasi & peeling

Tindakan ini dilakukan dengan menggosok lapisan kulit bagian atas syringoma hingga tumor ini terkikis dan dapat dibuang dari permukaan kulit. Selain dengan dermabrasi, syringoma juga dapat diatasi dengan peeling.

2. Bedah laser

Prosedur ini menggunakan sinar laser untuk menciptakan panas, yang akan membakar dan menghancurkan syringoma. Cara ini dinilai memiliki risiko lebih rendah untuk menimbulkan jaringan parut.

3. Bedah listrik (kauterisasi)

Prosedur kauterisasi menggunakan sebuah alat yang ujungnya seperti jarum. Alat ini akan mengalir, untuk membakar atau memotong syringoma.

4. Elektrodeskasi dan kuretase

Prosedur ini mirip dengan kauterisasi, namun setelah membakar benjolan syringoma, dokter juga akan mengerok atau mengikisnya. Cara ini dapat digunakan bila syringoma terletak cukup dalam pada lapisan kulit.

5. Krioterapi (bedah beku)

Dilakukan dengan membekukan syringoma menggunakan nitrogen cair hingga benjolan ini lepas.

6. Operasi

Ini adalah metode pembedahan biasa dengan pisau bedah. Operasi syringoma biasanya menggunakan pembiusan lokal. Efek samping dari tindakan ini berupa nyeri, perdarahan, dan terbentuknya jaringan parut pada kulit.

Meskipun benjolan syringoma dapat dihilangkan dengan beberapa penanganan di atas, namun sering kali benjolan akan muncul kembali.

Jika penderitanya tidak merasa terganggu, syringoma sebenarnya tidak perlu dihilangkan. Namun jika kondisi ini menimbulkan keluhan atau mengurangi rasa percaya diri Anda, berkonsultasilah ke dokter kulit untuk mendapatkan penanganan yang tepat.