Peritonitis

Pengertian Peritonitis

Peritonitis adalah peradangan lapisan tipis di dinding bagian dalam perut (peritoneum). Peritoneum juga berfungsi untuk melindungi organ di dalam perut. Jika dibiarkan memburuk, maka peritonitis bisa menyebabkan infeksi seluruh sistem tubuh yang membahayakan nyawa.

Peritonitis bisa menyebabkan beberapa komplikasi seperti:

  • Infeksi di seluruh tubuh (sepsis), yang bisa menyebabkan kegagalan organ secara mendadak.
  • Ensefalopati hepatik, adalah hilangnya fungsi otak akibat organ hati tidak mampu lagi menyaring zat racun dalam darah.
  • Infeksi aliran darah (bakteremia).
  • Sindrom hepatorenal, adalah kegagalan ginjal progresif.
Peritonitis - alodokter

Peritonitis merupakan penyakit yang membutuhkan penanganan secepatnya. Segera berkonsultasi dengan dokter jika merasakan sakit pada perut yang bertambah parah secara bertahap.

Gejala Peritonitis

Gejala adalah sesuatu yang dirasakan dan diceritakan oleh penderita. Peritonitis memiliki beberapa gejala umum, yaitu:
  • Demam dengan temperatur sangat tinggi.
  • Perut terasa kembung.
  • Detak jantung semakin cepat.
  • Diare.
  • Menggigil.
  • Terus menerus merasa haus.
  • Tidak mengeluarkan urine atau jumlah urine lebih sedikit.
  • Sulit buang air besar dan mengeluarkan gas.
  • Nafsu makan menurun.
  • Kelelahan.
  • Pembengkakan perut disertai nyeri saat perut disentuh.
  • Mual dan muntah.
Bagi penderita gagal ginjal yang sedang menjalani tindakan dialisis peritoneal, cairan yang mengalir ke kantung penampung akan terlihat lebih keruh dan bisa mengandung bintik putih atau gumpalan.

Anda mungkin tidak akan merasa kesakitan sama sekali jika peritonitis disebabkan oleh sirosis (kerusakan fungsi hati). Anda hanya akan merasa tidak enak badan atau muncul komplikasi dari penyakit hati berupa penumpukan cairan di rongga perut.

Penyebab Peritonitis

Infeksi pada peritoneum bisa disebabkan oleh bakteri atau jamur. Jika dibedakan dari asal infeksinya, peritonitis dibagi menjadi dua jenis: peritonitis sekunder dan primer.

Peritonitis yang terjadi akibat penyebaran infeksi dari bagian tubuh lain biasa disebut peritonitis sekunder. Beberapa penyebab peritonitis sekunder adalah penyakit radang panggul, kelainan pencernaan seperti penyakit Crohn, pembedahan, robeknya ulkus atau tukak lambung, divertikulitis, luka parah pada perut akibat tusukan pisau atau tembakan, pecahnya usus buntu, dan peradangan pada pankreas (pankreatitis akut).

Sedangkan peritonitis primer adalah infeksi yang langsung muncul pada peritoneum. Biasanya, peritonitis primer terjadi akibat jaringan parut pada hati (sirosis atau kerusakan fungsi hati) atau karena prosedur medis (contohnya dialisis peritoneal).

Diagnosis Peritonitis

Diagnosis merupakan langkah dokter untuk mengidentifikasi penyakit atau kondisi yang menjelaskan gejala dan tanda-tanda yang dialami oleh pasien. Beberapa hal yang biasanya dilakukan dokter untuk mendiagnosis peritonitis adalah:
  • Pemeriksaan fisik. Dokter akan memeriksa bagian perut penderita. Jika menderita peritonitis, biasanya, dinding perut akan terasa sakit saat disentuh.
  • Tes darah dan tes urine. Tes ini untuk memastikan adanya infeksi.
  • Pembedahan eksplorasi.
  • Uji pencitraan. Dokter akan merekomendasikan penderita untuk menjalani pencitraan sinar-X, CT scan, atau ultrasound. Prosedur ini untuk memeriksa adanya lubang atau robekan lain pada saluran pencernaan.
  • Analisis cairan peritoneum (parasintesis). Dokter akan mengambil sampel cairan peritoneum untuk memastikan adanya infeksi.
Bagi yang menjalani prosedur dialisis peritoneal, dokter juga akan memeriksa cairan dialisis untuk mendiagnosis peritonitis.

Pengobatan dan Pencegahan Peritonitis

Agar lebih mudah untuk dimonitor, penderita peritonitis akan disarankan untuk menjalani rawat inap di rumah sakit. Beberapa penanganan bagi penderita peritonitis adalah:
  • Pemberian obat-obatan. Penderita akan diberikan obat antibiotik dan antijamur, biasanya selama 10 sampai 14 hari. Dokter juga akan memberikan obat pereda rasa sakit, jika penderita merasa kesakitan.
  • Pembedahan. Dokter umumnya akan melakukan tindakan pembedahan untuk mengangkat bagian peritoneum yang rusak parah dan juga mengeringkan abses.
  • Selang makanan. Dokter akan memasang selang makanan, sebab kebanyakan penderita peritonitis mengalami kesulitan dalam mencerna makanan. Selang ini akan menyalurkan nutrisi melalui hidung atau langsung ke dalam perut. Bila cara ini masih belum cocok dengan kondisi penderita, maka nutrisi akan diberikan melalui infus langsung ke pembuluh darah.
Bagi seseorang yang menjalani tindakan dialisis peritoneal, ada beberapa langkah untuk menghindari peritonitis yaitu:
  • Cuci bersih tangan sebelum mengganti kateter.
  • Bersihkan kulit sekitar kateter dengan antiseptik setiap hari.
  • Simpan persediaan kateter pada tempat yang higienis.
  • Kenakan masker bedah saat mengganti cairan dialisis.
  • Jangan tidur dengan binatang peliharaan.
  • Pelajarilah teknik mengganti kateter yang benar dan steril.