Setidaknya ada dua program menurunkan berat badan, yaitu diet cepat dan diet sehat. Penting untuk memahami kelebihan dan kekurangan dari kedua pola diet ini agar tidak hanya berat badan ideal yang Anda peroleh, tetapi kesehatan tubuh Anda pun tetap terjaga.

Hingga saat ini, masih banyak yang mempertanyakan mana yang lebih baik antara diet cepat atau diet sehat. Diet cepat merupakan program diet yang menargetkan penurunan berat badan secara cepat dan ketat.

Diet Cepat atau Diet Sehat, Mana yang Lebih Baik? - Alodokter

Diet cepat biasanya menekankan pada aturan jam makan di waktu tertentu saja, tetapi ada juga yang berfokus pada pembatasan asupan makanan tertentu.

Sementara itu, diet sehat lebih memusatkan pada penerapan pola hidup sehat. Hal ini membuat berat badan turun secara bertahap, tetapi perubahan pola makan yang diterapkan cenderung lebih mudah untuk dipertahankan.

Fakta di Balik Diet Cepat

Sebelumnya telah disebutkan bahwa diet cepat menjanjikan penurunan berat badan secara signifikan dalam waktu yang lebih singkat. Salah satu pola diet cepat yang banyak dikenal orang adalah intermittent fasting atau puasa intermiten.

Puasa intermiten memfokuskan pada pengaturan atau pembatasan waktu makan, bukan apa yang dimakan. Artinya, Anda hanya diperbolehkan makan pada waktu tertentu saja. Misalnya, Anda tidak makan sama sekali selama 12 jam dan baru bisa makan kembali seperti biasa 12 jam setelahnya.

Selain puasa intermiten, ada juga diet cepat yang dilakukan dengan mengurangi jumlah konsumsi makanan berkalori secara drastis. Jika metode ini yang dipilih, Anda bisa memulainya dengan mengurangi porsi makan setidaknya setengah dari porsi makan biasanya.

Untuk memberikan hasil yang lebih maksimal, Anda disarankan untuk berolahraga secara rutin selama 30 menit setiap harinya. Meski menjanjikan penurunan berat badan yang cepat, Anda juga harus tahu bahwa diet ini memiliki risiko efek samping.

Efek sampingnya meliputi sakit kepala, kelelahan, sembelit, mudah emosi, rambut rontok, hingga menstruasi tidak teratur. Diet cepat juga cenderung sulit untuk dipertahankan dan bisa membuat berat badan kembali naik.

Pasalnya, kebiasaan mengonsumsi kalori dalam jumlah sedikit selama menjalani diet bisa membuat metabolisme tubuh melambat. Hal ini berpotensi membuat berat badan naik kembali setelah diet dihentikan. Diet ketat juga rentan menyebabkan gangguan kesehatan, seperti malnutrisi.

Fakta di Balik Diet Sehat

Berbeda dengan diet cepat, diet sehat tidak menjanjikan penurunan berat badan secara singkat, melainkan secara bertahap. Target penurunan berat badan dengan diet sehat adalah 0,5–1 kg dalam seminggu.

Diet sehat lebih mengedepankan perubahan pola makan dan pola hidup yang meliputi:

  • Mengonsumsi makanan sehat yang bergizi seimbang
  • Mengurangi konsumsi makanan tinggi karbohidrat
  • Meningkatkan konsumsi makanan berprotein, tetapi rendah lemak jenuh
  • Menghindari konsumsi makanan cepat saji atau makanan olahan
  • Memilih camilan sehat dibandingkan camilan yang tinggi garam dan gula
  • Memperbanyak konsumsi sayur dan buah
  • Membiasakan diri untuk mengonsumsi makanan yang diolah dengan cara direbus atau dipanggang dibandingkan digoreng
  • Membiasakan diri untuk makan secara perlahan
  • Mengatur jam tidur dengan baik agar tidak begadang atau kurang tidur
  • Mengonsumsi air putih minimal 8 gelas setiap harinya
  • Melakukan olahraga secara rutin dan aktif bergerak

Pada dasarnya, diet sehat adalah diet yang dijalani dengan menerapkan pola makan sehat. Selain itu, diet yang Anda jalani masuk ke dalam kategori diet sehat jika kalori dan semua nutrisi yang dibutuhkan tubuh terpenuhi dengan baik.

Dari penjelasan di atas bisa disimpulkan bahwa diet sehat cenderung lebih baik dibandingkan diet cepat. Namun, Anda tetap memiliki kebebasan untuk memutuskan diet mana yang dipilih, tanpa menyampingkan risiko yang dapat muncul.

Guna mengetahui diet apa yang cocok untuk Anda, baik diet cepat atau diet sehat, cobalah konsultasikan ke dokter. Dokter akan merencanakan program diet sesuai dengan kondisi kesehatan Anda, sehingga program diet yang dijalani bisa membuahkan hasil dan berat badan ideal pun dapat Anda wujudkan.