Kalori merupakan bagian dasar dari energi yang dapat ditemukan dalam hampir semua jenis makanan dan minuman. Hanya saja, mengonsumsi makanan berkalori tinggi secara berlebihan dapat meningkatkan berat badan, apalagi bila tidak dikonsumsi dengan cara yang tepat.

Bagi Anda yang sedang menjalani program diet untuk menurunkan berat badan, mengonsumsi makanan berkalori tinggi, tentu bukan pilihan yang tepat. Namun pada orang dengan berat badan rendah (underweight), mengonsumsi makanan dengan kalori yang tinggi bisa membantu program peningkatan berat badan. Sehingga, penting untuk menyesuaikan jumlah kalori dengan kebutuhan.

Berbagai Jenis Makanan Berkalori Tinggi dan Cara Tepat Mengonsumsinya - Alodokter

Daftar Makanan Berkalori Tinggi

Setiap orang membutuhkan jumlah kalori yang berbeda-beda, tergantung pada usia, jenis kelamin, tinggi badan, dan aktivitas fisik sehari-hari. Namun, rata-rata kebutuhan kalori yang dibutuhkan oleh orang dewasa berkisar antara 2.000-3.000 kalori per hari.

Agar asupan kalori tidak berlebihan, Anda perlu menghindari dan membatasi konsumsi makanan yang tinggi kalori. Berikut ini adalah beberapa jenis makanan yang diketahui memiliki jumlah kalori yang tinggi:

1. Kacang-kacangan

Kacang-kacangan merupakan salah satu makanan berkalori tinggi. Bahkan untuk jenis kacang kenari, jumlah kalorinya mencapai 185 kalori per 25 gramnya. Selain kenari, jenis kacang-kacangan yang juga mengandung kalori tinggi adalah kacang mete, kacang almond, dan kacang tanah.

2. Alpukat

Sudah bukan rahasia lagi jika alpukat termasuk salah satu jenis buah berkalori tinggi. Dalam satu buah alpukat yang berukuran sedang dengan berat 200 gram, terdapat sekitar 332 kalori.

3. Buah kering

Tak seperti buah segar, buah yang sudah dikeringkan memiliki kandungan kalori lebih tinggi. Contohnya, 85 gram buah kismis kering mengandung 260 kalori.

4. Ubi jalar

Makanan yang banyak mengandung kalori selanjutnya adalah ubi jalar. Untuk satu ubi jalar berukuran sedang terkandung sekitar 180 kalori.

5. Nasi putih

Nasi putih juga termasuk ke dalam makanan berkalori tinggi. Makanan wajib bagi masyarakat Indonesia ini mengandung sekitar 240 kalori per tiap mangkuk kecilnya.

Efek Samping Mengonsumsi Terlalu Banyak Makanan Berkalori Tinggi

Makanan berkalori tinggi memang baik sebagai sumber energi tubuh. Namun, mengonsumsinya secara berlebihan atau mengolahnya dengan cara yang tidak sehat bisa menimbulkan gangguan kesehatan.

Oleh karena itu, Anda disarankan untuk menghitung dan memperkirakan kalori yang Anda butuhkan dan kalori yang terkandung pada makanan yang akan Anda konsumsi.

Dengan menghitung dan cermat dalam memilih makanan, Anda bisaย  terhindar dari sejumlah masalah kesehatan akibat kelebihan kalori, seperti:

Obesitas

Obesitas terjadi akibat jumlah kalori yang masuk ke dalam tubuh lebih banyak daripada kalori yang dibakar. Kalori yang tidak digunakan akan diubah oleh tubuh menjadi lemak, sehingga menyebabkan pertambahan berat badan.

Penyakit jantung

Mengonsumsi terlalu banyak makanan berkalori tinggi, terutama yang diolah dengan cara yang salah, bisa meningkatkan risiko terjadinya penyakit jantung. Oleh karena itu, mulailah memperhatikan asupan kalori dalam makanan yang akan Anda konsumsi.

Stroke

Mengonsumsi makanan tinggi kalori juga sering dikaitkan dengan stroke. Hal ini karena makanan tinggi kalori yang diolah dengan cara tidak sehat, seperti gorengan, biasanya juga tinggi kolesterol. Tingginya kolesterol akan menyebabkan pembentukan plak pada pembuluh darah (aterosklerosis) yang akan meningkatkan risiko terjadinya stroke.

Sebenarnya, Anda tidak perlu menjauhi semua makanan berkalori tinggi, karena bagaimana pun, tubuh membutuhkan kalori untuk menjalankan fungsinya. Hanya saja, konsumsi makanan berkalori tinggi harus diimbangi dengan pola makan sehat dan olahraga rutin. Bila perlu, berkonsultasilah dengan dokter gizi, untuk mengetahui jenis dan porsi makanan yang sesuai dengan kondisi tubuh Anda.