Lenalidomide adalah obat yang digunakan untuk mengobati sindrom mielodisplasia, yaitu gangguan yang terjadi akibat sel darah di sumsum tulang tidak terbentuk dengan baik. Lenalidomide juga digunakan untuk menangani multiple myeloma atau salah satu jenis kanker darah.

3d pills render, onwhite background

Obat ini bekerja dengan merangsang sistem kekebalan tubuh untuk melawan sel kanker. Lenalidomide juga mengurangi pembentukan pembuluh darah baru, yang memberi pasokan darah ke sel kanker, sehingga sel kanker berhenti bertumbuh.

Tentang Lenalidomide

Golongan Antikanker
Kategori Obat resep
Manfaat
  • Mengatasi sindrom mielodisplasia
  • Mengatasi multiple myeloma
Dikonsumsi oleh Dewasa dan lansia
Kategori kehamilan dan menyusui Kategori X: Studi pada binatang percobaan dan manusia telah memperlihatkan adanya abnormalitas terhadap janin atau adanya risiko terhadap janin. Obat dalam kategori ini dikontraindikasikan pada wanita yang sedang atau memiliki kemungkinan untuk hamil.

Belum diketahui lenalidomide terserap ke dalam ASI atau tidak. Bila Anda sedang menyusui, jangan menggunakan obat ini tanpa berkonsultasi dengan dokter.

Bentuk obat Kapsul

Peringatan:

  • Bagi wanita, 2 kali tes kehamilan harus dilakukan sebelum menggunakan obat ini. Tes pertama dilakukan 14 hari sebelum konsumsi obat pertama, sedangkan tes kedua dilakukan 24 jam sebelum konsumsi dosis pertama. Tes kehamilan juga harus dilakukan tiap 2-4 minggu sekali selama konsumsi lenalidomide. Disarankan untuk tidak melakukan hubungan seksual, atau menggunakan 2 jenis kontrasepsi hingga 1 bulan setelah berhenti konsumsi lenalidomide.
  • Lenalidomide juga dapat terserap ke dalam sperma. Oleh karena itu, pria harus menggunakan kondom saat berhubungan seksual selama menggunakan obat ini, sampai 1 bulan setelah berhenti menggunakan obat. Pemakaian kondom tetap diwajibkan pada pasien yang telah menjalani vasektomi.
  • Sebelum konsumsi lenalidomide, terlebih dahulu akan dilakukan tes darah, guna memastikan pasien tidak sedang menderita hepatitis B.
  • Sebelum mengonsumsi lenalidomide, beri tahu dokter bila memiliki riwayat tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, penyakit ginjal, penyakit liver (misalnya hepatitis B), cacar air, herpes zoster, dan gangguan hormon tiroid.
  • Konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter sebelum menggunakan obat ini, khususnya bila memiliki alergi pada makanan atau bahan yang terkandung dalam lenalidomide.
  • Lenalidomide dapat menyebabkan pusing. Hindari berkendara dan melakukan aktivitas yang membutuhkan kewaspadaan setelah mengonsumsi obat ini.
  • Jangan melakukan imunisasi atau vaksinasi tanpa terlebih dulu konsultasi dengan dokter. Hindari pula orang yang baru saja divaksin, terutama vaksin flu.
  • Jangan melakukan donor darah selama menggunakan lenalidomide hingga 1 bulan setelah berhenti menggunakan obat ini.

Dosis Lenalidomide

Kondisi Bentuk Obat Usia Dosis
Sindrom mielodisplasia Tablet Dewasa dan lansia Dosis awal 10 mg, 1 kali sehari, selama 21 hari berturut-turut, dalam siklus 28 hari.
Multiple myeloma Tablet Dewasa dan lansia Dosis awal 25 mg, 1 kali sehari, selama 21 hari berturut-turut, dalam siklus 28 hari. Dikombinasikan dengan dexamethasone.

Mengonsumsi Lenalidomide dengan Benar

Pastikan untuk mengikuti anjuran dokter dan membaca petunjuk pada kemasan obat, dalam mengonsumsi lenalidomide.

Dosis lenalidomide diberikan berdasarkan kondisi, hasil pemeriksaan laboratorium, dan respons pasien terhadap obat. Jangan menggunakan obat ini melebihi dosis atau lama pengobatan yang disarankan, karena dapat meningkatkan risiko efek samping.

Konsumsilah obat ini bersama dengan makanan, atau sebagaimana yang disarankan oleh dokter. Gunakan di waktu yang sama setiap harinya agar pengobatan efektif.

Lenalidomide dapat terserap ke dalam kulit dan terhisap ke paru-paru, sehingga membahayakan janin. Oleh sebab itu, wanita hamil tidak disarankan untuk menyentuh obat ini.

Jangan membuka kapsul bila tidak untuk digunakan. Disarankan untuk mencuci tangan dengan bersih setelah menyentuh obat ini. Jika bubuk obat mengenai kulit, basuh kulit yang terkena tadi dengan air dan sabun.

Simpan kemasan obat pada suhu ruangan.

Interaksi Obat

  • Kombinasi lenalidomide dengan obat golongan erythropoietin, dapat meningkatkan risiko penggumpalan darah (trombosis).
  • Lenalidomide dapat meningkatkan kadar sejumlah obat dalam darah bila dikonsumsi bersamaan. Obat-obatan tersebut adalah ciclosporin, clarithromycin, itraconazole, ketoconazole, quinidine, dan verapamil.

Efek Samping Lenalidomide

Reaksi orang terhadap suatu obat dapat berbeda-beda. Efek samping yang dapat timbul setelah mengonsumsi lenalidomide adalah:

  • Batuk
  • Demam
  • Pusing
  • Sakit kepala
  • Kram otot
  • Ruam
  • Nyeri punggung
  • Nyeri sendi
  • Sesak napas
  • Edema paru
  • Gatal-gatal
  • Infeksi saluran pernapasan atas (ISPA)
  • Infeksi saluran kemih (ISK)
  • Paru-paru basah
  • Diare
  • Mual
  • Sembelit
  • Anemia
  • Neutropenia (kekurangan neutorofil)
  • Trombositopenia (kekurangan sel keping darah).