Ramipril

Pengertian Ramipril

Ramipril adalah obat ACE inhibitor yang bermanfaat untuk mengatasi tekanan darah tinggi atau hipertensi. Obat ini bekerja dengan menghambat hormon yang merubah angiotensin I menjadi angiotensin II. Angiotensin II merupakan zat yang membuat pembuluh darah menyempit. Dengan tidak terbentuknya angiotensin II, otot pembuluh darah lemas dan pembuluh darah akan lebih lebar, sehingga darah dapat mengalir lebih lancar dan tekanan darah turun. Dengan normalnya tekanan darah, komplikasi seperti stroke, serangan jantung, dan gagal ginjal dapat dicegah. Ramipril juga digunakan untuk mengatasi gagal jantung serta membantu pemulihan pasien yang mengalami serangan jantung.

Merek dagangTenapril, Prohytens, Vivace, Hyperil, Triatec, Ramipril, Remixal, Cardace, Anexia, Decapril

ramipril - Alodokter

Tentang Ramipril

Golongan  ACE inhibitor
Kategori Obat resep
Manfaat Menurunkan tekanan darah
Dikonsumsi oleh Dewasa
Kategori kehamilan dan menyusui Kategori D: Ada bukti positif mengenai risiko terhadap janin manusia, tetapi besarnya manfaat yang diperoleh mungkin lebih besar dari risikonya, misalnya untuk mengatasi situasi yang mengancam jiwa.

Ramipril belum diketahui dapat diserap ke dalam ASI atau tidak. Bagi ibu menyusui, jangan mengonsumsi obat ini tanpa berkonsultasi dengan dokter.

Bentuk obat Tablet, kaplet

Peringatan:

  • Harap hati-hati dalam menggunakan ramipril bagi penderita diabetes, hiponatremia, agranulositosis, kelainan darah, dan gangguan sumsum tulang.
  • Hati-hati terjadinya reaksi alergi bila pernah mengalami riwayat alergi dengan obat golongan ACE inhibitor lainnya.
  • Penggunaan ramipril bersama dengan obat aliskiren atau ARB, seperti valsartan, berpotensi menyebabkan tekanan darah rendah, hiperkalemia, dan gangguan fungsi ginjal.
  • Jika terjadi reaksi alergi atau overdosis setelah mengonsumsi ramipril, segera temui dokter.

Dosis Ramipril

Kondisi Dosis
Hipertensi 2,5 mg per hari, saat menjelang tidur. Dosis pemeliharaan adalah 2,5-5 mg per hari, dan dapat ditingkatkan hingga 10 mg per hari jika dibutuhkan.
Gagal jantung
1,25 mg per hari sebagai dosis awal. Dosis maksimal adalah 10 mg per hari.
Setelah serangan jantung Pengobatan dimulai 3-10 hari setelah serangan jantung. Dosis awal adalah 2,5 mg, dua kali sehari. Dosis dapat ditingkatkan hingga 5 mg, 2 kali sehari, setelah 2 hari minum obat. Dosis pemeliharaan adalah 2,5-5 mg, 2 kali sehari.

Mengonsumsi Ramipril dengan Benar

Ikuti anjuran dokter dan baca instruksi yang tertera pada kemasan dalam mengonsumsi ramipril. Jangan memulai atau menghentikan pengobatan, serta jangan menambahkan atau mengurangi dosis, tanpa seizin dokter.

Dalam masa pengobatan, usahakan untuk mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat. Perhatikan berat badan, aktivitas, serta makanan sehari-hari. Hindari makanan yang mengandung banyak garam.

Konsumsilah ramipril pada waktu yang sama setiap harinya, untuk memperoleh hasil yang optimal. Bagi pasien yang lupa mengonsumsi obat ini, disarankan untuk segera melakukannya begitu ingat, apabila jeda dengan jadwal berikutnya tidak terlalu dekat. Jika sudah dekat, abaikan dan jangan menggandakan dosis.

Interaksi Obat

Berikut ini adalah interaksi yang dapat terjadi, jika mengonsumsi ramipril bersama dengan obat lain:

  • Meningkatkan efek hipotensi, jika dikonsumsi dengan obat diuretik atau antihipertensi lainnya.
  • Menyebabkan gangguan fungsi ginjal, jika dikonsumsi dengan obat antiinflamasi nonsteroid.
  • Dapat meningkatkan kadar obat lithium dalam darah.
  • Meningkatkan risiko hiperkalemia, jika dikonsumsi dengan diuretik hemat kalium.
  • Berisiko menyebabkan hiperkalemia, hipotensi, dan gangguan fungsi ginjal pada pasien diabetes atau gangguan jantung, jika dikonsumsi dengan aliskiren.

Kenali Efek Samping dan Bahaya Ramipril

Efek samping yang mungkin timbul setelah mengonsumsi ramipril adalah:

  • Pembengkakan jaringan di bawah kulit (angioedema)
  • Batuk
  • Hipotensi
  • Sakit kepala
  • Pusing
  • Mual
  • Muntah
  • Hipotensi ortostatik
  • Pingsan
  • Vertigo
  • Diare
Ditinjau oleh : dr. Tjin Willy

Referensi