Susu kefir merupakan susu yang difermentasi. Minuman yang mirip dengan yoghurt ini menjadi populer karena diklaim mendatangkan lebih banyak manfaat kesehatan dibandingkan susu biasa. Yang menjadikannya lebih bersahabat adalah susu kefir dapat dikonsumsi penderita intoleransi laktosa.

Secangkir susu kefir diklaim mengandung kurang lebih 12 gram protein, 15 gram karbohidrat, 2 gram lemak, dan 130 kalori. Tak hanya itu, susu kefir juga diperkaya dengan vitamin A, vitamin B, vitamin D, serta berbagai mineral, seperti kalsium, fosfor, kalium, dan magnesium.

Sebelum Minum Susu Kefir, Cek Dulu Risiko Efek Sampingnya - Alodokter

Manfaat dan Keunggulan Susu Kefir

Dengan beragam kandungan nutrisi tersebut, susu kefir dipercaya memiliki banyak manfaat bagi kesehatan, di antaranya :

1. Mencegah infeksi

Susu kefir mengandung salah satu jenis probiotik yang disebut Lactobacillus kefiri.  Menurut beberapa penelitian, probiotik ini mampu menghentikan pertumbuhan bakteri penyebab infeksi, seperti SalmonellaHelicobacter pylori, dan E. coli.

2. Meningkatkan kesehatan tulang

Salah satu kandungan nutrisi yang banyak terdapat pada susu kefir adalah kalsium. Kalsium merupakan nutrisi yang berperan penting terhadap kesehatan tulang. Mencukupi asupan kalsium harian akan menjauhkan risiko osteoporosis. Kebaikan lainnya adalah susu kefir juga diperkaya vitamin K yang diyakini ampuh meningkatkan metabolisme kalsium sekaligus memperkuat tulang.

3. Mampu mengatasi masalah pencernaan

Minum susu kefir ketika mengalami masalah pencernaan mungkin dapat meredakan keluhan yang Anda rasakan. Probiotik yang terkandung dalam susu kefir dipercaya dapat mengembalikan keseimbangan bakteri baik yang menjaga kesehatan usus. Susu kefir juga mengandung antioksidan dan antiradang yang dapat membantu pemulihan kondisi saluran cerna.

4. Aman untuk penderita intoleransi laktosa

Probiotik atau bakteri baik yang ada di dalam susu kefir mencerna laktosa sebagai salah satu sumber energinya. Karena itu, kandungan gula laktosa pada susu kefir lebih sedikit dibanding susu biasa. Hal ini membuat orang yang menderita intoleransi laktosa cocok untuk mengonsumsi susu kefir.

5. Mengandung lebih banyak prebiotik dibanding yogurt

Probiotik merupakan nutrisi yang berguna untuk menjaga kesehatan saluran cerna. Tak hanya itu, probiotik juga dipercaya berperan terhadap kesehatan mental dan menjaga berat badan. Bahkan, susu kefir diyakini mengandung probiotik yang lebih banyak dan berkualitas dibandingkan yoghurt.

6. Mengurangi risiko kanker

Suatu penelitian mengemukakan bahwa susu kefir mengandung zat yang dapat mencegah pertumbuhan sel kanker. Cara kerjanya adalah dengan merangsang dan memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Meski demikian, semua manfaat susu kefir tersebut masih perlu diteliti lebih lanjut. Untuk mendapatkan manfaat susu kefir secara maksimal, Anda bisa berkonsultasi dengan dokter lebih lanjut, terutama jika memiliki kondisi penyakit tertentu.

Risiko Efek Samping Minum Susu Kefir

Umumnya susu kefir aman dikonsumsi oleh anak. Namun, susu kefir sebaiknya tidak dikonsumsi oleh ibu hamil dan menyusui, karena informasi tentang efek dan keamanannya pada kedua kondisi ini belum memadai.

Walau susu kefir merupakan pangan alami, bukan berarti susu ini tidak dapat menimbulkan efek samping. Beberapa efek samping yang mungkin terjadi setelah mengonsumsi susu kefir adalah sembelit, kembung, dan kram perut.

Meski susu kefir mengandung bakteri baik, minuman ini sebaiknya dihindari oleh orang dengan penderita gangguan autoimun atau orang dengan daya tahan tubuh yang lemah. Pada penderita kanker yang sedang menjalani kemoterapi, susu kefir dikhawatirkan dapat memperparah efek samping pengobatan, seperti sariawan, gangguan usus, dan kerontokan rambut.

Jangan Minum Susu Kefir Berbarengan dengan Obat-obatan Ini

Mengonsumsi susu kefir bersamaan dengan obat-obatan yang efek sampingnya memperlemah sistem kekebalan tubuh berisiko memperparah penyakit. Obat-obatan yang dimaksud adalah tacrolimus, azathioprine, basiliximab, dan cyclosporine. Susu kefir juga sebaiknya tidak dikonsumsi bersamaan dengan obat disulfiram, karena bisa menyebabkan mual, muntah, dan sakit kepala.

Pada intinya, meski disebut sebagai bahan alami, Anda tetap perlu berhati-hati dalam mengonsumsi susu kefir. Selain karena belum ada cukup penelitian untuk membuktikan beragam manfaatnya, konsumsi susu kefir juga berisiko menimbulkan beberapa efek samping.

Oleh karena itu, akan lebih baik bila Anda berkonsultasi terlebih dahulu ke ke dokter gizi sebelum minum susu kefir.