Demam berdarah merupakan salah satu penyakit yang kerap muncul saat musim hujan. Ada banyak cara yang bisa dilakukan untuk melindungi diri dari penyakit ini. Salah satunya adalah mengonsumsi makanan yang kaya akan vitamin C. Lalu, apa kaitan vitamin C dengan demam berdarah?

Demam berdarah dengue (DBD) merupakan penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus Dengue. Penyakit yang masuk ke tubuh manusia melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti ini mudah sekali menyebar di negara beriklim tropis, seperti Indonesia. Hal ini dikarenakan kondisi lingkungan yang sangat mendukung untuk perkembangbiakan nyamuk, terutama saat musim hujan.

Vitamin C, Si Penangkal Demam Berdarah Saat Musim Hujan - Alodokter

Peranan Vitamin C untuk Mencegah Demam Berdarah

Tubuh manusia memiliki sistem kekebalan atau sistem imunitas untuk melawan virus, bakteri, jamur, serta parasit penyebab penyakit. Namun, kekuatan sistem kekebalan setiap orang tidaklah sama dan terkadang imunitas tubuh bisa saja melemah.

Saat daya tahan tubuh melemah, kemampuan tubuh untuk melawan mikroorganisme penyebab penyakit menjadi berkurang. Akibatnya, kuman penyebab penyakit dapat dengan mudah menyerang dan menyebabkan infeksi, termasuk demam berdarah.

Salah satu cara yang bisa Anda lakukan untuk memperkuat sistem imunitas tubuh dan terhindar dari demam berdarah adalah mencukupi kebutuhan vitamin C. Vitamin ini dapat menjaga sistem kekebalan tubuh agar tetap kuat melawan mikroorganisme penyebab penyakit dan mencegah infeksi.

Dosis rekomendasi asupan vitamin C harian yang perlu dipenuhi oleh orang dewasa adalah 75-90 mg. Vitamin ini banyak ditemukan pada sayur serta buah-buahan, dan salah satunya adalah jambu biji.

Kandungan Nutrisi Jambu Biji

Jambu biji atau guava sangat kaya akan vitamin C. Bahkan, kandungan vitamin C dalam jambu biji dua kali lipat lebih banyak daripada kandungan vitamin C dalam jeruk.

Dalam satu buah jambu biji, terkandung sekitar 125 mg vitamin C. Jumlah ini setara dengan 140% dari angka kebutuhan vitamin C harian. Tidak hanya vitamin C, buah jambu biji pun kaya akan kandungan antioksidan, folat, vitamin A, dan serat. Nutrisi-nutrisi tersebut dapat memperkuat daya tahan tubuh untuk melawan virus Dengue penyebab demam berdarah.

Selain jambu biji dan jeruk, jeruk bali, kiwi, leci, stroberi, dan pepaya juga bisa menjadi pilihan buah sumber vitamin C yang bisa Anda konsumsi. Dan bukan hanya buah-buahan, asupan vitamin C juga dapat diperoleh dari sayuran, misalnya tomat, bayam, kangkung, kentang, brokoli, dan paprika.

Cara Lain Mencegah Demam Berdarah

Selain menjaga daya tahan tubuh dengan mengonsumsi makanan bergizi seimbang dan memperbanyak asupan vitamin C, Anda juga perlu melakukan langkah-langkah berikut ini untuk mencegah demam berdarah:

1. Bersihkan dan tutup tempat penampung air

Kuras dan bersihkan tempat penampung air, seperti bak mandi, tempayan, ember, atau pot bunga, minimal satu minggu sekali untuk mencegah nyamuk Aedes aegypti berkembang biak. Lakukan secara rutin dan jangan lupa tutup rapat tempat penampung air di rumah setiap selesai dipakai.

2. Hindari menumpuk barang bekas

Air hujan bisa tertampung dalam sampah plastik, kaleng, atau sterofoam di sekitar rumah. Wadah penampung air ini dapat menjadi lingkungan yang ideal bagi nyamuk untuk berkembang biak, sehingga bisa menularkan penyakit demam berdarah.

Oleh sebab itu, hindari menumpuk barang bekas di dalam rumah atau di lingkungan sekitar rumah. Lebih baik buang atau kubur barang yang sudah tidak terpakai.

3. Gunakan kasa dan kelambu

Pasanglah kasa pada setiap lubang ventilasi untuk mencegah nyamuk DBD masuk ke dalam rumah. Selain itu, Anda juga bisa memasang kelambu pada tempat tidur supaya terhindar dari gigitan nyamuk.

4. Gunakan obat anti nyamuk

Untuk mencegah gigitan nyamuk DBD, Anda bisa menggunakan losion antinyamuk atau menggunakan obat nyamuk dalam bentuk semprot, bakar, dan elektrik. Namun, penggunaan obat nyamuk perlu dilakukan secara berhati-hati, terutama jika ada bayi, anak-anak, atau penderita asma di dalam rumah.

Ketika musim hujan melanda, jagalah kondisi tubuh Anda dengan memperbanyak asupan vitamin C serta makanan sehat lainnya untuk meningkatkan daya tahan tubuh. Bila perlu, konsultasikanlah dengan dokter untuk mengetahui apakah Anda memerlukan asupan vitamin C tambahan dari suplemen.

Sponsored by: