Cephalexin adalah antibiotik kelompok sefalosporin yang bekerja dengan cara mencegah bakteri membentuk dinding sel sehingga bakteri tidak akan bisa hidup. Cephalexin efektif dalam mengobati infeksi akibat bakteri Staphylococcus aureus, Streptococcus pneumoniae, Haemophilus influenzae dan Escherichia coli.

cephalexin - alodokter

Bakteri tersebut dapat menyebabkan penyakit seperti infeksi saluran pernapasan, infeksi tulang, kulit, saluran kemih dan kelamin. Namun cephalexin tidak efektif mengobati penyakit yang disebabkan oleh virus, misalnya flu, dan justru berisiko menimbulkan resistensi bakteri terhadap antibiotik cephalexin.

Merek dagang : Cefabiotic, Lexipron, Tepaxin, Sofaxin, Cephalexin Indo Farma

Tentang Cephalexin

Golongan Antibiotik
Kategori Obat resep
Manfaat Mengobati infeksi bakteri
Dikonsumsi oleh Dewasa dan anak-anak
Kategori Kehamilan dan menyusui Kategori B: Studi pada binatang percobaan tidak memperlihatkan adanya risiko terhadap janin, namun belum ada studi terkontrol pada wanita hamil.

Secara umum cephalexin aman untuk digunakan oleh ibu menyusui meskipun ada dugaan bahwa cephalexin dapat terserap ke dalam air susu ibu. Cephalexin yang terserap ke dalam air susu ibu dapat mengubah kondisi bakteri baik yang terdapat pada usus bayi. Beberapa kasus dapat terjadi diare dan sariawan pada bayi yang menyusui kepada ibu hamil yang mengonsumsi cephalexin. Namun sejauh ini cephalexin dianggap aman untuk dikonsumsi ibu menyusui. Diskusikan kembali dengan dokter mengenai manfaat dan risikonya.

Bentuk obat Tablet dan kapsul

Peringatan:

  • Harap berhati-hati mengonsumsi cephalexin, jika Anda menderita gangguan fungsi ginjal, alergi terhadap cephalexin atau obat sefalosporin lainnya, dan gangguan saluran pencernaan, terutama kolitis ulseratif.
  • Jangan menggunakan cephalexin bersama dengan obat-obatan lainnya, termasuk obat herba, tanpa petunjuk dari dokter, karena dikhawatirkan dapat menyebabkan efek samping yang membahayakan.
  • Jika terjadi reaksi alergi atau overdosis setelah menggunakan cephalexin, segera temui dokter.

Dosis Cephalexin

Rincian dosis penggunaan cephalexin dapat dilihat sebagai berikut:

Keperluan Usia Dosis
Infeksi kulit dan jaringan lunak Dewasa 500 mg, 2 kali sehari. Dosis maksimum: 4 mg per hari
Anak-anak 25-50 mg/kgBB dibagi menjadi 2 kali sehari.
Infeksi saluran kemih Dewasa 500 mg, 2 kali sehari. Dosis maksimum: 4 mg per hari
Anak-anak 25-50 mg/kgBB dibagi menjadi 2 kali sehari.
Faringitis akibat bakteri Streptococcus Dewasa 500 mg, 2 kali sehari. Dosis maksimum: 4 mg per hari
Anak-anak lebih dari 1 tahun 25-50 mg/kgBB dibagi menjadi 2 kali sehari.
Otitis media Anak-anak 75-100 mg/kgBB, dibagi menjadi 4 kali sehari.
Infeksi tulang dan sendi, infeksi saluran pernapasan Dewasa 250 mg, 4 kali sehari. Dosis maksimum: 4 mg per hari
Anak-anak 25-50 mg/kgBB dibagi menjadi 2 kali sehari.

Mengonsumsi Cephalexin dengan Benar

Ikuti anjuran dokter dan baca informasi yang tertera pada kemasan cephalexin sebelum mengonsumsinya. Obat ini bisa dikonsumsi sebelum atau sesudah makan.

Pastikan ada jarak waktu yang cukup antara satu dosis dengan dosis berikutnya. Usahakan untuk mengonsumsi cephalexin pada jam yang sama setiap harinya untuk memaksimalkan efek obat.

Apabila lupa mengonsumsi cephalexin, disarankan untuk segera melakukannya jika jadwal dosis berikutnya belum terlalu dekat. Jangan menggandakan dosis cephalexin pada jadwal berikutnya untuk mengganti dosis yang terlewat.

Jangan menghentikan penggunaan sebelum waktu yang ditentukan, tanpa anjuran dari dokter, meskipun kondisi sudah membaik.

Interaksi Obat

Cephalexin dapat menimbulkan beberapa interaksi jika dikonsumsi bersama dengan obat lain, seperti:

  • Metformi: menyebabkan asidosis.
  • Warfarin: meningkatkan risiko perdarahan.
  • Colistin, polymyxin, dan antibiotik aminoglikosida: menurunkan fungsi ginjal.
  • Natrium pikosulfat, vaksin BCG, serta vaksin tifus: menurunkan efek dari ketiga obat tersebut.
  • Obat kemoterapi untuk leukemia: menyebabkan hipokalemia.
  • Suplemen vitamin: menyebabkan berkurangnya kadar vitamin di dalam darah.

Kenali Efek Samping dan Bahaya Cephalexin

Sama seperti obat-obat lain, cephalexin juga berisiko menyebabkan efek samping. Beberapa efek samping yang mungkin terjadi setelah menggunakan obat ini adalah:

  • Mual
  • Sakit perut
  • Diare
  • Sariawan

Segera ke dokter atau rumah sakit apabila mengalami tanda-tanda reaksi alergi  obat, misalnya mulut dan wajah menjadi bengkak, ruam yang gatal, atau bahkan sesak napas.