Glimepiride

Pengertian Glimepiride

Glimepiride adalah obat yang digunakan untuk mengendalikan kadar gula darah tinggi pada penderita diabetes tipe 2. Obat ini bekerja dengan cara mendorong pankreas untuk memproduksi insulin dalam tubuh dan membantu tubuh menggunakan insulin secara lebih efisien. Glimepiride tidak dapat digunakan untuk mengobati penderita diabetes tipe 1, karena obat ini hanya dapat membantu menurunkan gula darah pada penderita yang mampu memproduksi insulin secara alami dalam tubuhnya.

glimepiride - Alodokter

Dengan mengendalikan kadar gula darah, glimepiride bermanfaat untuk membantu mencegah gagal ginjal, retinopati diabetik, serangan jantung, atau stroke, yang merupakan komplikasi dari diabetes.

Merek dagang: Amadiab, Amaryl, Anpiride, Gliariade, Glucokaf, Gluvas, Mapryl, Metrix, Pimaryl, Relide, Velacom, Versibet, Actaryl, Diaglime, Friladar, Glamarol, Glimepiride, Glimetic, Glucoryl, Mepirilid, Norizec, Simryl, Pridiab, Paride, Solosa, Diaversa

Tentang Obat Glimepiride

Golongan Antidiabetes sulfonylurea
Kategori Obat resep
Manfaat Mengendalikan kadar gula darah pada penderita diabetes tipe 2
Dikonsumsi oleh Dewasa
Kategori kehamilan dan menyusui Kategori C: Studi pada binatang percobaan memperlihatkan adanya efek samping terhadap janin, namun belum ada studi terkontrol pada wanita hamil. Obat hanya boleh digunakan jika besarnya manfaat yang diharapkan melebihi besarnya risiko terhadap janin.

Belum diketahui apakah glimepiride diserap ke dalam ASI atau tidak. Oleh karena itu, ibu menyusui disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsi obat ini, agar dokter dapat mempertimbangkan antara manfaat dengan risikonya.

Bentuk obat Tablet

Peringatan:

  • Hindari mengonsumsi glimepiride jika memiliki alergi terhadap obat ini atau antibiotik golongan sulfonamida.
  • Berhati-hatilah dan konsultasikan terlebih dahulu kepada dokter jika sedang atau berencana mengonsumsi obat-obatan lain, termasuk suplemen dan produk herba.
  • Berhati-hatilah dan konsultasikan terlebih dahulu kepada dokter jika menderita atau memiliki riwayat kondisi berikut ini:
    • Defisiensi G6PD, yaitu kondisi rusaknya sel darah merah akibat kelainan genetik.
    • Gangguan hormon yang melibatkan kelenjar adrenal, hipofisis (pituitari), atau tiroid.
    • Penyakit jantung.
    • Penyakit ginjal.
    • Penyakit liver.
  • Beri tahu dokter bahwa sedang mengonsumsi glimepiride jika akan menjalani tindakan operasi, termasuk operasi gigi.
  • Hindari konsumsi alkohol ketika sedang menjalani pengobatan dengan glimepiride. Alkohol dapat menyebabkan efek samping glimepiride semakin memburuk.
  • Hindari berada terlalu lama berada di bawah paparan sinar matahari karena glimepiride dapat menyebabkan kulit sensitif terhadap sinar matahari. Gunakan pakaian yang menutup seluruh lengan, kacamata, dan tabir surya.
  • Jika terjadi reaksi alergi atau overdosis setelah mengonsumsi glimepiride, segera temui dokter.

Dosis Glimepiride

Kondisi Usia Dosis
Diabetes melitus tipe 2 Dewasa Dosis awal: 1-2 mg per hari. Dosis dapat ditingkatkan dengan penambahan 1-2 mg setiap 1-2 minggu.

Dosis lanjutan: 4 mg per hari.

Dosis maksimum: 6 mg per hari.

Lansia Dosis awal: 1 mg, sekali sehari.

Mengonsumsi Glimepiride dengan Benar

Konsumsi glimepiride sesuai anjuran dokter dan jangan lupa untuk membaca keterangan pada label kemasan. Glimepiride biasanya dikonsumsi sekali sehari, sebelum atau sesudah makan. Gunakan air putih untuk menelan tablet.

Usahakan untuk mengonsumsi glimepiride secara rutin pada jam yang sama setiap harinya. Hal ini dilakukan untuk memaksimalkan efek obat.

Bagi pasien yang lupa mengonsumsi glimepiride, disarankan untuk segera melakukannya begitu ingat, jika jeda dengan jadwal konsumsi berikutnya tidak terlalu dekat. Jika sudah dekat, abaikan dan jangan menggandakan dosis.

Glimepiride membantu mengendalikan gula darah dalam tubuh, namun tidak menyembuhkan diabetes. Jangan berhenti mengonsumsi obat, meskipun telah merasa lebih baik. Konsultasikan terlebih dahulu kepada dokter sebelum berhenti mengonsumsi obat ini.

Periksa kadar gula darah secara rutin, sehingga dokter dapat mengetahui perkembangan kesehatan Anda. Dokter mungkin akan menurunkan atau menaikkan dosis, sesuai dengan kondisi Anda.

Selama mengonsumsi glimepiride, dokter mungkin juga akan menganjurkan untuk menjalankan diet sehat, berhenti merokok, dan berolahraga secara rutin. Hal ini akan membantu proses pengobatan.

Simpanlah glimepiride di tempat yang kering, tertutup, serta jauh dari paparan sinar matahari dan jangkauan anak-anak.

Interaksi Obat

Ada beberapa risiko yang dapat terjadi ketika glimepiride dikonsumsi bersama dengan obat lainnya, yaitu:

  • Glimepiride dapat menyebabkan hipoglikemia atau kadar gula darah rendah jika dikonsumsi bersama dengan obat-obatan berikut ini:
  • Efektivitas glimepiride untuk menurunkan kadar gula darah akan berkurang jika dikonsumsi bersamaan dengan jenis obat berikut ini:
  • Kombinasi glimepiride dengan insulin pada pasien gagal jantung akan meningkatkan risiko efek samping yang berkaitan dengan jantung.

Efek Samping Glimepiride

Efek samping glimepiride yang mungkin muncul umumnya berupa:

  • Pusing dan sakit kepala
  • Mual
  • Muntah
  • Ruam

Selain itu, ada efek samping lain yang mungkin terjadi dan bersifat serius, antara lain:

Kadar gula darah rendah atau hipoglikemia juga dapat terjadi selama pasien mengosumsi glimepiride. Gejala kadar gula darah rendah, di antaranya adalah:

  • Jantung berdebar
  • Area di sekitar mulut mati rasa
  • Jari mengalami kesemutan
  • Otot melemah
  • Penglihatan kabur
  • Tremor
  • Disorientasi atau bingung
  • Hilang kesadaran

Segera hubungi dokter jika Anda mengalami gejala atau merasakan efek samping yang bersifat serius.

Ditinjau oleh : dr. Tjin Willy

Referensi