Sistem rangka manusia adalah rangkaian tulang yang memberikan manusia bentuk, struktur, gerak, dan perlindungan. Rangka juga berfungsi sebagai penghasil sel darah merah dan mineral, serta mampu melepaskan hormon yang diperlukan agar tubuh berfungsi dengan baik. Kenali sistem rangka manusia beserta penyakitnya yang mungkin terjadi.

Manusia terlahir dengan 300 tulang. Namun seiring dengan bertambahnya usia, beberapa tulang menyatu, sehingga saat dewasa menjadi terdapat 206 tulang di dalam tubuh manusia. Setiap tulang berperan penting agar semua mekanisme tubuh berfungsi dengan baik.

Memahami Sistem Rangka Manusia - Alodokter

Fungsi Sistem Rangka Manusia

Tidak seperti organ lainnya di dalam tubuh, komposisi tulang kuat dan padat. Tulang juga berfungsi dalam memproduksi sel-sel darah, serta memiliki saraf dan pembuluh getah bening sendiri. Fungsi sistem rangka manusia adalah sebagai berikut:

  • Menopang dan memberi bentuk tubuh
    Tulang memberikan bentuk tubuh seperti bentuk rahang dan tinggi badan. Tulang juga menopang tubuh agar manusia dapat berdiri tegak atau duduk.
  • Sebagai alat gerak
    Tulang bersama-sama dengan otot dan sendi mendukung pergerakan tubuh, sehingga manusia dapat menjalani aktivitas sehari-hari, seperti berjalan, menulis, dan makan.
  • Melindungi organ penting
    Tulang melindungi organ-organ penting, seperti otak, paru-paru, dan jantung.
  • Memproduksi sel darah
    Sumsum tulang merupakan bagian tulang yang berfungsi menghasilkan sel darah. Sumsum tulang yang bertekstur lunak dapat ditemukan pada rongga beberapa tulang tertentu. Selain menghasilkan sel darah, sumsum tulang juga membantu menghancurkan sel-sel darah yang sudah tua.
  • Menyimpan mineral
    Sistem rangka manusia menyimpan dua mineral penting, yakni kalsium dan fosfor. Kalsium dan fosfor dibutuhkan sel untuk dapat berfungsi dengan baik, terutama sel saraf dan otot.

Ketika kadar kalsium dan fosfor di dalam darah tidak sesuai dengan yang dibutuhkan, hormon paratiroid akan mengatur kekurangan tersebut dengan mengambilnya dari tulang. Ini artinya, tulang ibarat sebuah bank yang menyimpan kalsium dan fosfor, yang bisa diambil saat dibutuhkan. Namun jika cadangan kalsium dan fosfor sudah menipis karena terlalu sering diambil, tulang akan menjadi keropos sehingga rentan mengalami patah tulang.

Tipe-tipe Tulang
Berdasarkan bentuknya, tulang terbagi menjadi:

  • Tulang pipih
    Tulang pipih memiliki permukaan yang datar dan lebar. Tulang pipih di antaranya tulang tengkorak, tulang rusuk, tulang rahang bawah, tulang belikat, dan tulang dada (sternum).
  • Tulang panjang
    Tulang panjang berbentuk lurus dan tipis. Tulang yang tergolong tulang panjang yakni humerus (tulang lengan atas), femur (tulang paha), radius (tulang pengumpil), ulna (tulang hasta), dan tulang kering.
  • Tulang pendek
    Tulang pendek cenderung kecil dan berbuku. Yang termasuk ke dalam golongan ini di antaranya patella (tulang lutut), dan tulang-tulang kaki dan tangan.
  • Tulang tidak beraturan (irregular)
    Memiliki bentuk yang tidak sesuai dengan ketiga jenis tulang di atas. Contohnya adalah tulang belakang.

Tidak ketinggalan, enamel gigi juga tergolong ke dalam tulang. Enamel gigi melindungi saraf dan jaringan halus di dalam gigi, dan bahkan lebih kuat serta lebih tahan lama daripada tulang.

Selain itu, ada persendian yang merupakan tempat bertemunya dua tulang. Ada sendi yang bisa digerakkan, ada pula yang tidak. Sendi bergerak memungkinkan manusia untuk melakukan gerakan seperti membungkuk, menulis, menekuk, dan berputar.

Salah satu jenis sendi yang paling utama adalah sendi engsel. Sendi engsel terdapat pada siku dan lutut, serta yang kecil terdapat pada jari tangan dan kaki. Sendi ini hanya bisa membuka atau menekuk secara satu arah. Jenis lain dari sendi bergerak yaitu sendi peluru pada pinggul dan bahu, serta sendi pelana pada telapak tangan. Sendi peluru memungkinkan pergerakan ke segala arah, sedangkan sendi pelana membuat kita dapat bergerak, namun pergerakannya terbatas.

Gangguan dan Kelainan Sistem Rangka Manusia

Skoliosis, kifosis, dan lordosis adalah beberapa istilah kelainan tulang yang paling umum. Beberapa gangguan dan kelainan pada sistem rangka lainnya yaitu:

  • Fraktur
    Fraktur merupakan kerusakan tulang bisa berupa retak atau patah sehingga memengaruhi fungsinya.
  • Osteomielitis
    Osteomielitis adalah infeksi pada tulang. Infeksi bisa terjadi karena adanya infeksi pada bagian tubuh lain yang menyerang tulang, atau karena komplikasi dari operasi.
  • Rakitis
    Rakitis merupakan pertumbuhan abnormal pada anak yang disebabkan kekurangan vitamin D.
  • Osteoporosis
    Osteoporosis lebih mengancam wanita karena jumlah sel tulang wanita lebih sedikit daripada pria. Menopause juga berperan dalam meningkatnya risiko terkena osteoporosis.
  • Akromegali
    Akromegali disebabkan oleh kelebihan jumlah hormon pertumbuhan (growth hormone) dalam tubuh. Akibatnya, terjadi pertumbuhan berlebihan pada tulang, terutama pada wajah, lengan, dan kaki.
  • Fibrous dysplasia
    Kelainan tulang langka di mana jaringan seperti luka tumbuh pada tulang yang normal. Jaringan ini dapat melemahkan tulang dan mengakibatkan kerusakan jaringan.
  • Osteogenesis imperfecta
    Yaitu penyakit akibat kelainan genetik yang menyebabkan seseorang terlahir dengan tulang yang rapuh dan tidak terbentuk dengan baik. Kelainan langka ini bersifat turunan.
  • Kanker tulang
    Umumnya kanker tulang berasal dari kanker pada organ lain, seperti prostat, paru-paru, ginjal, atau payudara, yang kemudian menyebar ke tulang.

Tips untuk Menjaga Kesehatan Sistem Rangka Manusia

Tulang akan kehilangan kekuatannya seiring dengan pertambahan usia. Oleh karena itu, kita perlu berupaya untuk menjaga kekuatan tulang dengan melakukan perlindungan dan menjalani gaya hidup sehat. Caranya:

  • Mengonsumsi makanan tinggi kalsium
    Kalsium tidak hanya didapatkan dari susu, tapi juga dari keju, yoghurt, ikan sarden, ikan salmon, bayam, brokoli, dan tahu. Orang dewasa disarankan mendapatkan asupan kalsium minimal 1.000 mg per hari. Sedangkan pada anak-anak yang masih dalam masa pertumbuhan butuh lebih banyak, yakni 1.300 mg per hari.
  • Memenuhi kebutuhan vitamin D
    Vitamin D dibutuhkan untuk menyerap kalsium. Orang dewasa direkomendasikan mendapatkan vitamin D minimal 600 IU per hari. Kebutuhan ini naik menjadi 800 IU setelah berusia 71 tahun. Vitamin D terdapat pada minyak ikan, ikan tuna, susu, dan kuning telur. Vitamin D juga bisa didapatkan dari sinar matahari pagi. Jika khawatir kebutuhan vitamin D tidak tercukupi, Anda bisa mengonsumsi suplemen.
  • Memakai perlindungan saat berkendara dan berolahraga
    Saat bersepeda atau mengendarai motor jangan lupa untuk selalu memakai helm. Begitu juga saat bermain sepatu roda dan skateboard, tambahkan perlindungan di pergelangan tangan, serta bantalan pada siku dan lutut.
  • Rutin berolahraga
    Sistem rangka manusia memang dirancang untuk menahan beban. Beberapa tulang bahkan mampu menahan beban sebanyak dua hingga kali berat tubuh. Namun, tulang harus terus dilatih agar tidak kehilangan kekuatannya, melalui olahraga seperti latihan beban, berenang, jogging, tenis, badminton, atau aktivitas sederhana seperti berjalan kaki dan naik-turun tangga. Aktivitas tersebut dapat membantu memperlambat pengeroposan tulang dan membangun tulang yang kuat.
  • Hindari rokok dan alkohol
    Penelitian menunjukkan bahwa rokok dapat menurunkan kepadatan tulang. Kebiasaan minum minuman beralkohol juga dapat meningkatkan risiko terkena osteoporosis. Hal ini kemungkinan disebabkan oleh alkohol yang dapat mengganggu penyerapan kalsium.

Sistem rangka manusia mendukung pergerakan Anda seumur hidup. Jaga kesehatannya agar Anda bisa bebas bergerak sampai tua. Jika mengalami keluhan pada tulang, konsultasikan pada dokter ortopedi agar bisa mendapatkan penanganan yang tepat.