Obat relaksan otot atau muscle relaxant adalah kelompok obat untuk meredakan nyeri dan kaku otok akibat kejang otot atau spastik otot. Obat-obat di dalam golongan ini bisa digunakan dalam penanganan nyeri punggung, fibromyalgia, atau multiple sclerosis.

Obat yang termasuk muscle relaxant atau obat pelemas otot bekerja dengan cara menghambat hantaran sinyal saraf. Penghambatan ini bisa terjadi di otak atau sistem saraf pusat, bisa juga langsung di otot.

Muscle Relaxant - alodokter

Beberapa kondisi dan penyakit penyebab kejang otot yang bisa diobati oleh obat golongan pelemas otot adalah sebagai berikut:

Jenis Muscle Relaxant

Muscle relaxant dapat dibagi dalam tiga golongan berdasarkan area yang dipengaruhi. Berikut adalah penjelasannya:

1. Relaksan otot kerangka (skeletal muscle relaxants)

Relaksan otot kerangka digunakan untuk mengurangi ketegangan otot. Obat ini terbagi dalam dua jenis, yaitu:

  • Pelemas otot sentral, yaitu pelemas otot yang bekerja di otak atau sumsum tulang belakang
  • Pelemas otot perifer, yaitu pelemas otot yang bekerja pada serabut saraf

2. Agen penghambat neuromuskuler (neuromuscular blocking agents)

Agen penghambat neuromuskuler digunakan untuk membuat otot lumpuh sementara. Obat ini digunakan sebagai tambahan dalam prosedur bius saat operasi, dengan syarat pernapasan dibantu oleh mesin ventilator. Obat ini bekerja dengan menghambat senyawa kimia penghantar pesan antarsel (neurotransmitter).

3. Relaksan otot kerangka kombinasi (skeletal muscle relaxant combination)

Relaksan otot kerangka kombinasi berisi campuran pelemas otot dan obat tertentu, misalnya obat nyeri. Pelemas otot mengurangi ketegangan otot dengan cara menghambat rangsangan di saraf, sedangkan obat nyeri meredakan rasa nyeri pada otot.

Peringatan Sebelum Menggunakan Muscle Relaxant

Muscle relaxant hanya boleh digunakan dengan resep dokter. Sebelum mengonsumsi obat ini, perhatikan beberapa hal berikut:

  • Jangan menggunakan muscle relaxant jika Anda alergi terhadap obat-obatan golongan tersebut.
  • Beri tahu dokter bila Anda pernah atau sedang menderita diabetes, epilepsi, gangguan otak, penyakit liver, penyakit jantung, penyakit pada sistem saraf, tukak lambung, gangguan mental, penyakit paru-paru, atau sleep apnea.
  • Beri tahu dokter jika Anda akan menjalani operasi, termasuk operasi gigi saat menggunakan obat ini.
  • Beri tahu dokter jika Anda sedang mengonsumsi obat, suplemen, atau obat herbal.
  • Beri tahu dokter jika Anda sedang hamil, menyusui, atau merencanakan kehamilan.
  • Jangan melakukan kegiatan yang membutuhkan kewaspadaan, seperti mengemudikan kendaraan setelah mengonsumsi obat pelemas otot karena obat ini dapat menyebabkan kantuk.
  • Jangan mengonsumsi minuman beralkohol selama menjalani pengobatan dengan obat muscle relaxant.
  • Segera temui dokter bila terjadi reaksi alergi obat atau overdosis setelah menggunakan muscle relaxant.

Efek Samping dan Bahaya Muscle Relaxant

Efek samping dari penggunaan muscle relaxant dapat bervariasi, tergantung pada jenis obat yang digunakan dan kondisi pasien. Secara umum, ada beberapa efek samping yang bisa timbul setelah penggunaan relaksan otot, antara lain:

  • Lelah, kantuk, atau lemas
  • Pusing
  • Mulut kering
  • Tekanan darah rendah
  • Depresi

Lakukan pemeriksaan ke dokter jika efek samping tersebut tidak kunjung mereda atau justru memberat. Segera ke dokter jika Anda mengalami reaksi alergi obat, seperti pembengkakan wajah, biduran, kulit terasa gatal, dan kesulitan bernapas.

Jenis, Merek Dagang, dan Dosis Muscle Relaxant

Obat pelemas otot hanya boleh digunakan berdasarkan resep dokter. Dosis muscle relaxant yang diberikan dokter umumnya tergantung pada jenis dan bentuk obat, serta usia dan kondisi pasien. Berikut ini adalah penjelasannya:

Baclofen

Bentuk sediaan: Kaplet dan tablet

Merek dagang: Falcofen, Lioresal

Untuk mengetahui dosis dan informasi lebih lanjut mengenai obat ini, silakan buka laman obat baclofen.

Chlorzoxazone

Bentuk sediaan: Tablet

Merek dagang: Solaxin

Untuk mengetahui dosis dan informasi lebih lanjut mengenai obat ini, silakan buka laman obat chlorzoxazone.

Diazepam

Bentuk sediaan: Kaplet, tablet, sirup, injeksi, supositoria

Merek dagang: Analsik, Metaneuron, Neurindo, Neuroval, Potensik, Opineuron, Proneuron, Stesolid, Trazep, Valdimex, Valisanbe, Valium

Untuk mengetahui dosis dan informasi lebih lanjut mengenai obat ini, silakan buka laman obat diazepam.

Eperisone

Bentuk sediaan: Tablet salut selaput

Merek dagang: Eperisone Hydrochloride, Myori, Gasogal, Myonep, Myoman, Forres, Relaxon, Rizonax, Myobat, Plexion, Simnal, Epesone, Eperisone HCl, Forelax, Eprinoc, Perilax, Estalex, Esprigen, Permyo

Untuk mengetahui dosis dan informasi lebih lanjut mengenai obat ini, silakan buka laman obat eperisone.

Tizanidine

Bentuk sediaan: Tablet

Merek dagang: Myores, Phardex tablet, Sirdalud, Tizacom, Tizanidine Hydrochloride,  Zitanid

Untuk mengetahui dosis dan informasi lebih lanjut mengenai obat ini, silakan buka laman obat tizanidine.