Ruam Kulit

Pengertian Ruam Kulit

Ruam adalah peradangan dan perubahan warna yang terjadi pada kulit. Timbulnya gatal-gatal, benjol, mengelupas, bersisik, atau iritasi adalah bentuk-bentuk reaksi pada kulit yang mengalami ruam. Ruam kulit bisa disebabkan oleh alergi, efek samping penggunaan obat atau kosmetik, dan berbagai macam penyakit. Berikut ini adalah beberapa kondisi penyebab ruam kulit beserta penjelasannya.

Ruam Kulit-Alodokter

Dermatitis Seboroik

Dermatitis seboroik adalah kelainan kulit yang mengenai kulit kepala dan kulit bagian tubuh lain di mana banyak terdapat kelenjar minyak. Area tubuh yang biasanya terkena adalah punggung, wajah, serta dada bagian atas. Dermatitis seboroik bukan penyakit menular, tapi bisa berkembang menjadi cukup parah hingga memengaruhi rasa percaya diri penderitanya. Gejala penyakit ini bisa berupa kulit yang terasa gatal, perih, merah dan terkupas. Apabila mengenai kulit kepala, terlihat seperti berketombe.

Dermatitis Atopik

Dermatitis atopik atau eksim atopik adalah peradangan pada permukaan kulit yang dapat menyebabkan munculnya ruam yang gatal. Ruam tampak kemerahan dan pecah-pecah akibat kering. Dermatitis atopik bisa dialami oleh semua orang dalam segala usia, meskipun umumnya terjadi pada anak-anak. Gejala biasanya muncul pada bagian kulit yang memiliki lipatan.

Dermatitis kontak

Dermatitis kontak adalah peradangan pada kulit karena terjadinya kontak dengan bahan yang menyebabkan alergi. Beberapa bahan atau zat yang bisa menyebabkan kondisi ini antara lain adalah sabun, kosmetik, pewangi, perhiasan, dan tanaman atau bunga. Sangat penting untuk mengetahui penyebab dermatitis kontak dan menghindarinya. Jika sudah tidak lagi terpapar penyebabnya, ruam biasanya akan menghilang dalam waktu 2-4 minggu.

Ruam popok

Ruam popok adalah peradangan berwarna merah terang pada permukaan kulit bokong dan sekitarnya. Kondisi ini biasanya diakibatkan oleh popok yang basah dan jarang diganti, kulit yang sensitif, atau kulit yang lecet karena digaruk. Ruam popok umumnya terjadi pada bayi, atau pada lansia yang memakai popok. Penggantian popok secara rutin, pembersihan dan pengeringan, serta pemakaian salep, merupakan langkah yang bisa dilakukan untuk mengatasi ruam popok.

Infeksi jamur

Jamur adalah organisme primitif yang hidup di tanah, udara, tanaman, dan air. Selain itu, ada juga beberapa jamur yang hidup di dalam serta di permukaan tubuh manusia. Infeksi jamur lebih mudah terjadi pada orang yang memiliki sistem kekebalan tubuh lemah atau sedang menjalani pengobatan dengan antibiotik.

Untuk penanganan infeksi jamur kulit yang berat, selain obat antijamur topikal (oles), obat antijamur oral (minum) juga bisa digunakan.

Sengatan dan gigitan

Serangga seperti lebah, semut, nyamuk (termasuk perantara penyakit malaria dan demam berdarah), semut api, lalat, kutu, tawon, dan juga arachnida seperti laba-laba, akan menyengat dan/atau menggigit ketika merasa terganggu atau terdesak. Reaksi alergi akan muncul akibat racun yang dikeluarkan melalui sengatan atau gigitan serangga. Racun yang muncul biasanya menyebabkan ruam, gatal dan rasa tidak nyaman.

Impetigo

Impetigo adalah penyakit kulit yang disebabkan oleh bakteri Staphylococcus aureus atau Streptoccus pyogenes dan sangat mudah menular. Penularan terjadi melalui kontak antar kulit secara langsung atau melalui barang-barang perantara, seperti handuk, baju, atau peralatan makan yang terkontaminasi bakteri.

Cacar air

Cacar air atau varisela adalah penyakit yang disebabkan oleh virus varisela zoster yang ditandai dengan gejala berupa ruam dan lepuhan pada kulit (umumnya pada bagian wajah, belakang telinga, kulit kepala, perut, dada, lengan, dan kaki). Pengobatan yang tersedia hanya bertujuan untuk meringankan gejala yang menyertai, misalnya paracetamol untuk menurunkan demam, dan losion atau bedak calamine untuk mengurangi rasa gatal.

Cacar api (cacar ular)

Cacar api atau cacar ular (dikenal juga dengan sebutan herpes zoster) merupakan kondisi yang disebabkan oleh Varicella zoster sebagai virus yang juga menyebabkan cacar air. Ruam yang muncul akibat kondisi ini bisa disertai dengan demam, menggigil, sakit kepala, dan nyeri di seluruh tubuh. Cacar api umumnya dapat sembuh dengan sendirinya dalam waktu 14-28 hari. Meski demikian, penderita disarankan untuk menemui dokter karena infeksi ini dapat menyebabkan gangguan pada saraf.

Kurap

Kurap atau tinea adalah penyakit kulit yang disebabkan oleh jamur. Kondisi ini biasanya menyerang kuku, kepala, selangkangan, dan kaki. Kurap merupakan penyakit yang umum dan bisa menyerang siapa saja, terutama anak-anak. Ruam kurap berbentuk cincin dan terasa gatal, serta dapat menyebar ke seluruh tubuh.

Scarlet fever

Scarlet fever adalah infeksi yang disebabkan oleh bakteri Streptococcus grup A. Kondisi ini biasanya menjangkiti anak-anak dan menyebabkan ruam merah muda yang jelas terlihat. Selain ruam, gejala yang muncul biasanya disertai dengan sakit tenggorokan, lidah yang membengkak, demam tinggi, dan sakit kepala. Scarlet fever sangat mudah menular. Penularan bisa terjadi melalui butiran liur dari bersin atau batuk yang terhirup, bersentuhan kulit, serta berbagi handuk, pakaian, atau selimut yang sudah terkontaminasi. Penanganan scarlet fever bisa dilakukan dengan obat-obatan antibiotik.

Alergi obat

Alergi obat adalah reaksi abnormal dari sistem kekebalan tubuh seseorang terhadap obat yang dikonsumsi. Gejala yang paling umum dari alergi obat adalah munculnya ruam yang disertai demam dan biduran (urtikaria). Alergi obat berbeda dengan efek samping obat atau keracunan obat akibat overdosis. Alergi obat bisa menyebabkan reaksi yang serius dan membahayakan nyawa.

Campak

Campak adalah infeksi yang disebabkan oleh virus dan mengakibatkan munculnya ruam di seluruh tubuh. Kondisi ini sangat menular dan bisa mengakibatkan komplikasi yang berbahaya. Selain ruam, campak juga disertai dengan gejala mata merah (konjungtivitis) dan sensitif terhadap cahaya, radang tenggorokan, batuk, demam, pilek atau hidung tersumbat, serta bercak putih ke abu-abuan pada mulut dan tenggorokan. Sistem kekebalan tubuh akan secara alami melawan infeksi virus ini, tetapi jika kondisi parah atau terjadi komplikasi, penderita memerlukan penanganan medis secepatnya.

Kandidiasis kulit

Kandidiasis kulit adalah infeksi yang terjadi pada kulit manusia yang disebabkan oleh jamur Candida. Ruam kandidiasis kulit bisa berwarna merah atau putih. Ruam tersebut dapat muncul di bagian mana pun, terutama pada lipatan kulit, seperti ketiak, sela-sela jari, bawah payudara, dan selangkangan. Untuk mencegah penyebaran, dokter akan menyarankan pemakaian krim atau bedak antijamur. Infeksi jamur bisa sangat berbahaya bagi orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Rubella

Rubella atau campak Jerman adalah penyakit yang disebabkan oleh virus rubella dan mudah sekali menyebar. Seseorang bisa tertular penyakit ini jika menghirup butiran air liur yang dikeluarkan oleh penderita ketika bersin atau batuk, atau jika berbagi peralatan makan atau minum dengan penderita. Rubella biasanya menyerang anak-anak dan remaja. Gejala utamanya berupa ruam kemerahan yang muncul di wajah lalu menyebar hingga badan, tangan, dan kaki. Selain ruam, penderita juga bisa mengalami demam, sakit kepala, pilek atau hidung tersumbat, tidak nafsu makan, iritasi mata, dan nyeri persendian. Pengobatan rubella bisa dilakukan sendiri di rumah untuk meredakan gejala tanpa bantuan medis secara khusus.

Selulitis

Selulitis adalah infeksi jaringan kulit yang cukup serius dengan gejala berupa kulit yang terasa sakit saat dipegang, terasa panas, serta terlihat membengkak dengan warna kemerahan. Kondisi ini tidak hanya memengaruhi kulit, tapi juga bisa menyerang jaringan di bawah kulit dan menyebar hingga ke kelenjar getah bening dan aliran darah. Selulitis paling sering terjadi di bagian kaki, meski bisa terjadi di bagian mana saja. Walau jarang, selulitis bisa dengan cepat menyebar ke bagian tubuh lainnya. Pengobatan untuk kondisi ini biasanya adalah dengan obat antibiotik.

Luka bakar bahan kimia

Luka bakar bisa sangat menyakitkan hingga mengakibatkan kulit memerah, mengelupas, melepuh, hangus, atau bengkak. Salah satu penyebab luka bakar adalah bahan kimia, baik bahan kimia rumah tangga maupun kimia industri. Pengobatan luka bakar sangat bergantung pada tingkat keparahan luka bakar yang diderita.

Lupus

Lupus adalah penyakit peradangan kronis yang disebabkan oleh kekeliruan sistem kekebalan tubuh yang menyerang jaringan dan organ tubuh sendiri, salah satunya adalah menyerang kulit. Jenis lupus yang menyerang kulit adalah lupus eritematosus diskoid, dengan gejala berupa ruam merah dan bulat seperti sisik pada kulit, serta rambut rontok atau kepitakan yang permanen.

Penyakit Kawasaki

Penyakit Kawasaki adalah kondisi yang bisa menyebabkan peradangan pada dinding pembuluh darah di seluruh tubuh, dan biasanya terjadi pada anak-anak usia di bawah lima tahun. Penyakit ini juga bisa menyerang kelenjar getah bening, kulit, dan membran mukosa pada mulut, hidung, dan tenggorokan. Gejala awalnya adalah ruam kemerahan di area organ intim dan menyebar ke tubuh bagian atas, tangan, kaki, serta wajah. Selain itu, mata bisa memerah, jari tangan atau kaki membengkak dan merah, dan kelenjar getah bening di leher membesar.

Sarkoidosis

Sarkoidosis adalah pertumbuhan sel-sel kecil yang mengalami peradangan di berbagai bagian tubuh, seperti mata, kulit, paru-paru, dan kelenjar getah bening. Pada kulit, gejala yang muncul bisa berupa ruam, luka, perubahan warna, dan munculnya nodul. Biasanya kondisi ini bisa pulih dengan sendirinya. Meskipun begitu, ada beberapa kasus sarkoidosis yang bisa menyebabkan kerusakan organ tubuh karena dibiarkan tanpa diobati selama bertahun-tahun.

Diagnosis dan Pengobatan Ruam Kulit

Selain menanyakan gejala yang dirasakan serta mengamati dan memeriksa kondisi kulit, dokter juga akan meninjau riwayat kesehatan pasien sebagai proses awal diagnosis. Setelah itu, tes lanjutan akan direkomendasikan untuk memastikan suatu kondisi yang dicurigai menjadi penyebab terjadinya ruam kulit.

Pengobatan juga akan disesuaikan dengan penyakit yang diderita, baik melalui pemberian obat oral atau topikal, terapi, atau operasi. Disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter agar mengetahui penyebab ruam kulit dan mendapatkan pengobatan tepat.