Avifavir adalah obat antivirus yang mengandung favipiravir. Obat ini sudah mendapatkan izin penggunaan darurat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI untuk digunakan dalam pengobatan COVID-19, yaitu pada pasien berusia 18 tahun ke atas dengan gejala ringan hingga sedang.

Avifavir dikembangkan di Rusia, oleh Russian Direct Investment Fund and ChemRar Group. Avifavir mengandung favipiravir. Favipiravir bekerja dengan cara menghambat kerja enzim RNA polimerase yang dibutuhkan virus untuk berkembang biak.

Avifavir - Alodokter

Favipiravir biasanya digunakan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh virus influenza. Karena penggunaan favipiravir untuk infeksi virus Corona masih baru, efektivitas dan keamanannya dalam pengobatan COVID-19 masih terus dipantau.

Apa Itu Avifavir

Golongan Antivirus
Bahan Aktif Favipiravir 200 mg
Kategori Obat resep
Manfaat Mengatasi infeksi virus influenza dan COVID-19
Dikonsumsi oleh Dewasa usia ≥18 tahun
Avifavir untuk ibu hamil dan menyusui Kategori X: Studi pada binatang percobaan dan manusia telah memperlihatkan adanya abnormalitas terhadap janin atau adanya risiko terhadap janin.Obat dalam kategori ini tidak boleh digunakan pada wanita yang sedang atau memiliki kemungkinan untuk hamil.

Avifavir belum diketahui terserap ke dalam ASI atau tidak. Bila Anda sedang menyusui, jangan menggunakan obat ini tanpa berkonsultasi dulu dengan dokter.

Bentuk obat Tablet salut selaput

Peringatan Sebelum Mengonsumsi Avifavir

Avifavir hanya dapat digunakan sesuai dengan resep dokter. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum menggunakan obat ini, antara lain:

  • Beri tahu dokter tentang riwayat alergi yang Anda miliki. Avifavir tidak boleh diberikan kepada pasien yang alergi terhadap obat ini atau favipiravir.
  • Beri tahu dokter jika Anda sedang hamil, menyusui, atau merencanakan kehamilan. Avifavir tidak boleh digunakan pada wanita hamil atau sedang merencanakan kehamilan.
  • Beri tahu dokter jika Anda pernah atau sedang menderita penyakit asam urat, gangguan sistem imun, gangguan mental, radang hati, infeksi jamur, asma, tumor, atau infeksi bakteri, termasuk TBC.
  • Beri tahu dokter jika Anda pernah atau baru saja mengalami syok, gagal napas, aritmia, atau serangan jantung.
  • Beri tahu dokter jika Anda sedang menjalani cuci darah atau pernah menerima transplantasi organ.
  • Beri tahu dokter jika Anda mengalami kecanduan alkohol atau pernah mengalami penyalahgunaan NAPZA.
  • Beri tahu dokter jika Anda sedang menggunakan obat-obatan lain, termasuk obat herbal dan suplemen.
  • Segera ke dokter jika Anda mengalami reaksi alergi obat atau overdosis setelah menggunakan Avifavir.

Dosis dan Aturan Pakai Avifavir

Belum diketahui dosis pasti penggunaan Avifavir untuk mengobati COVID-19. Pada penelitian fase II dan III, dosis Avifavir yang digunakan dalam pengobatan COVID-19 adalah 1600 mg, 2 kali sehari pada hari pertama, diikuti dengan 600 mg, 2 kali sehari pada hari kedua hingga hari ke empat belas.

Penggunaan Avifavir untuk menangani infeksi virus Corona akan dipertimbangkan oleh dokter sesuai tingkat keparahan penyakit dan kondisi pasien.

Cara Mengonsumsi Avifavir dengan Benar

Avifavir hanya boleh dikonsumsi sesuai resep dan anjuran dokter. Jangan menambah atau mengurangi dosis, serta jangan menggunakan obat melebihi waktu yang dianjurkan.

Avifavir dapat dikonsumsi bersama atau tanpa makanan. Namun, untuk mencegah terjadinya nyeri lambung, dianjurkan untuk mengonsumsi obat ini bersama makanan atau setelah makan.

Pastikan ada jarak yang cukup antara satu dosis dengan dosis berikutnya. Disarankan untuk mengonsumsi avifavir pada waktu yang sama setiap harinya.

Simpan Avifavir di tempat tertutup dalam suhu yang sejuk. Jangan menyimpannya di tempat yang lembap atau terkena paparan sinar matahari secara langsung. Jauhkan obat ini dari jangkauan anak-anak.

Interaksi Avifavir dengan Obat Lain

Menurut penelitian yang sedang berjalan, bila digunakan bersamaan dengan obat tertentu, kandungan favipiravir di dalam Avifavir dapat menimbulkan efek interaksi obat berupa:

Efek Samping dan Bahaya Avifavir

Kandungan favipiravir di dalam Avifavir dapat menimbulkan beberapa keluhan jika digunakan secara berlebihan. Beberapa keluhan yang bisa muncul adalah muntah, penurunan berat badan, dan gangguan pergerakan. Namun, masih diperlukan penelitian lebih lanjut untuk membuktikan efek samping tersebut.

Segera periksakan diri ke dokter jika Anda mengalami keluhan tersebut atau efek samping lain setelah mengonsumsi Afivafir, juga bila Anda mengalami reaksi alergi obat, yang bisa ditandai dengan munculnya ruam gatal pada kulit, bengkak pada bibir dan kelopak mata, atau kesulitan bernapas.