Pengobatan akan disesuaikan dengan penyebab impotensi. Sebagai contoh, jika impotensi disebabkan oleh diabetes, maka akan dilakukan penanganan terhadap diabetes terlebih dahulu. Impotensi dapat pulih dengan sendirinya setelah penyebab yang mendasari impotensi tersebut berhasil diatasi.

Pengobatan impotensi juga sebaiknya diiringi dengan gaya hidup sehat. Menerapkan gaya hidup yang sehat akan mempercepat proses penyembuhan, selain juga dapat mencegah terjadinya impotensi. Caranya adalah dengan:

  • Berolahraga secara rutin
  • Berhenti merokok
  • Mengonsumsi makanan bergizi seimbang
  • Istirahat dengan cukup
  • Menghindari konsumsi minuman beralkohol
  • Tidak menggunakan NAPZA
  • Menjalani pemeriksaan kesehatan secara rutin

Di samping pengobatan untuk mengatasi penyebabnya, impotensi juga dapat ditangani dengan:

  • Obat-obatan. Ada beberapa jenis obat yang digunakan untuk mengatasi impotensi secara sesaat, antara lain sildenafil, tadalafil, atau vardenafil. Obat ini sebaiknya dikonsumsi sesuai dengan anjuran dokter untuk menghindari efek samping. Waktu paling baik mengonsumsinya adalah 1-2 jam sebelum berhubungan intim.
  • Suntikan hormon testoteron. Beberapa pria mengalami impotensi karena kadar hormon testoteron yang rendah. Suntikan hormon ini diberikan untuk meningkatkan kadar hormon testosteron di dalam tubuh.
  • Alat pompa khusus. Alat yang digunakan menyerupai alat sedot, yang berfungsi menarik darah ke penis. Setelah penis ereksi, alat tersebut akan dicabut, kemudian ereksi akan dipertahankan dengan memasang sebuah cincin karet di pangkal penis.
  • Operasi. Operasi dilakukan jika impotensi tidak dapat ditangani dengan cara lain. Operasi yang dilakukan adalah dengan menanamkan alat yang dapat membuat penis ereksi.

Jika impotensi disebabkan oleh gangguan psikologis, pengobatan akan dilakukan oleh psikolog atau psikiater. Jenis pengobatan yang dilakukan adalah psikoterapi. Dengan cara ini, penderita impotensi dan pasangan dapat berdiskusi dengan psikolog atau psikiater tentang berbagai masalah yang menyebabkan stres atau cemas, serta memperbaiki pola pikir yang menjadi pemicu impotensi.