Pengobatan konjungtivitis (conjunctivitis) tergantung pada penyebabnya. Berikut ini adalah metode pengobatan yang digolongkan berdasarkan penyebab konjungtivitis:

Pengobatan Konjungtivitis Infeksi

Penderita konjungtivitis akibat infeksi virus tidak perlu mendapatkan obat khusus, karena konjungtivitis virus akan sembuh dengan sendirinya setelah beberapa hari. Sementara itu, konjungtivitis bakteri bisa diobati dengan antibiotik dalam bentuk tetes mata, seperti ofloxacin, ciprofloxacin, atau sulfacetamide, maupun dalam bentuk salep mata. Antibiotik harus digunakan oleh pasien selama 1–2 minggu.

Pengobatan Konjungtivitis Noninfeksi

Untuk menangani konjungtivitis alergi, pasien akan diminta untuk menghindari zat pemicu alergi tersebut. Pasien juga dapat diberikan obat untuk meredakan reaksi alergi, seperti:

Obat-obatan di atas mampu mengurangi gejala konjungtivitis alergi yang dirasakan pasien, seperti gatal-gatal dan pembengkakan di mata. Obat-obatan tersebut dapat diberikan selama 1–3 minggu, tergantung pada tingkat keparahan alergi yang dialami.

Penting untuk diingat, mata yang terpapar bahan kimia perlu segera dibilas dengan air mengalir selama beberapa menit. Setelah itu, segera periksakan ke dokter agar mendapat penanganan lebih lanjut.

Upaya Mandiri

Selama menjalani pengobatan konjungtivitis, pasien dapat melakukan sejumlah upaya di bawah ini untuk meredakan gejala konjungtivitis:

  • Berhenti menggunakan lensa kontak
  • Mengompres mata menggunakan kasa yang dibasahi air hangat atau air dingin
  • Menggunakan kain bersih atau tisu untuk menyentuh mata

Guna mencegah penularan ke orang lain, hindari menyentuh mata menggunakan tangan langsung. Jika terkena tangan, segera cuci tangan dengan sabun dan air mengalir.