Gejala utama yang timbul saat migrain adalah nyeri kepala hebat di salah satu sisi kepala. Nyeri yang dialami dapat terasa seperti berdenyut, ditusuk, dipukul, atau ditindih benda berat.

Migrain biasanya dimulai dari dahi, kemudian menyebar ke bagian sisi kepala atau sekitar mata. Nyeri migrain dapat memburuk saat beraktivitas fisik, melihat cahaya terang, mendengar suara bising, atau mencium aroma yang menusuk.

Gejala migrain biasanya terjadi dalam empat fase, tetapi tidak semua penderita mengalami keempat fase ini. Keempat fase tersebut adalah:

1. Fase prodromal

Fase prodromal adalah fase awal terjadinya migrain. Fase ini bisa dimulai beberapa jam atau beberapa hari sebelum nyeri mencapai puncaknya. Gejala yang dirasakan pada tahap ini meliputi:

  • Perubahan suasana hati
  • Keinginan untuk mengonsumsi makanan tertentu
  • Frekuensi buang air kecil meningkat
  • Leher menjadi kaku
  • Sering menguap
  • Sering merasa haus
  • Sembelit

2. Fase aura

Fase aura bisa terjadi sebelum atau selama migrain. Fase aura dapat berlangsung selama 5 menit hingga 1 jam. Gejalanya antara lain:

  • Melihat kilatan cahaya
  • Kesemutan di tangan atau kaki
  • Kesulitan berbicara
  • Mati rasa di salah satu sisi tubuh

3. Fase nyeri kepala

Fase ini dapat berlangsung selama sekitar 4–72 jam. Gejala yang dapat timbul adalah:

  • Sakit kepala pada salah satu sisi atau kedua sisi kepala
  • Kepala terasa berdenyut atau kesemutan
  • Mual dan muntah
  • Sensitif terhadap cahaya, suara, dan bau
  • Nyeri yang makin parah ketika bergerak, batuk, atau bersin

4. Fase postdormal

Umumnya, fase postdormal terjadi sekitar 24 jam pascaserangan migrain. Gejala pada fase ini meliputi:

  • Lelah
  • Perubahan suasana hati
  • Nyeri otot
  • Sulit berkonsentrasi.

Selain gejala yang terjadi selama 4 fase tersebut, beberapa penderita migrain juga dapat merasakan gejala lain, seperti:

  • Berkeringat
  • Merasa sangat panas atau sangat dingin
  • Sakit perut
  • Diare

Migrain pada Anak-anak

Gejala migrain pada anak-anak bisa berbeda dengan gejala pada orang dewasa. Gejala yang dapat dialami anak yang mengalami migrain antara lain:

  • Sakit perut
  • Mual
  • Pusing
  • Tampak murung
  • Hilang nafsu makan
  • Kantuk yang berlebihan

Kapan Harus ke Dokter

Migrain umumnya dapat diatasi dengan penanganan mandiri. Namun, jika Anda mengalami migrain yang sering kambuh, disarankan untuk memeriksakan diri ke dokter.

Waspadai pula jika migrain yang Anda alami berbeda dengan yang biasanya terjadi. Hal ini karena gejala migrain dapat menjadi tanda penyakit yang lebih serius, seperti stroke atau meningitis.

Segera ke IGD jika Anda mengalami gejala gawat darurat migrain, seperti:

  • Sakit kepala tidak tertahankan yang terjadi secara tiba-tiba
  • Sakit kepala yang bersamaan dengan demam, kejang, leher kaku, linglung, penglihatan ganda, atau kemunculan ruam di kulit
  • Lemas atau lumpuh pada lengan atau satu sisi wajah
  • Bicara menjadi cadel atau tidak jelas