Eritema Multiformis

Pengertian Eritema Multiformis

Eritema multiformis adalah reaksi hipersensitivitas pada kulit yang seringkali dipicu oleh terjadinya infeksi, terutama infeksi virus seperti virus Herpes simplex (HSV). Eritema multiformis ditandai dengan munculnya lesi kulit kemerahan, bersifat akut, dan dapat sembuh tanpa menimbulkan komplikasi.

Eritema Multiformis - alodokter

Pada beberapa kasus, eritema multiformis tidak hanya terjadi pada kulit, namun dapat juga terjadi di lapisan mukosa, seperti bibir dan mata. Eritema multiformis yang tidak terjadi pada lapisan mukosa adalah eritema multiformis minor. Sedangkan eritema multiformis mayor terjadi pada satu atau lebih lapisan mukosa, namun tidak melebihi 10 persen dari total luas permukaan tubuh. Saat ini, eritema multiformis dianggap berbeda dengan sindrom Stevens-Johnson ataupun toxic epidermal necrolysis (TEN).

Selain diakibatkan oleh infeksi virus, seperti virus Herpes simplex dan Epstein-Barr, eritema multiformis juga dapat disebabkan oleh hipersensitivitas terhadap obat-obatan. Eritema multiformis yang dipicu oleh obat-obatan seringkali berkaitan dengan kemampuan seseorang dalam menguraikan obat di dalam tubuh yang terganggu, sehingga terjadi penumpukan zat dari obat tersebut di dalam tubuh. Kondisi ini dapat memicu respons imun, terutama di sel-sel epitel kulit yang menyebabkan terjadinya eritema multiformis.

Gejala Eritema Multiformis

Pada penderita eritema multiformis, gejala yang paling utama adalah lesi kulit. Akan tetapi, pada eritema multiformis mayor, sebelum munculnya lesi dapat didahului oleh beberapa gejala seperti:

  • Demam.
  • Menggigil.
  • Lemah.
  • Nyeri sendi.
  • Rasa tidak enak badan.
  • Kemaluan terasa perih dan nyeri saat buang air kecil.
  • Mata merah dan pedih.
  • Penglihatan kabur dan lebih sensitif terhadap cahaya.
  • Nyeri pada daerah mulut dan tenggorokan, sehingga sulit makan dan minum.

Setelah gejala pendahuluan tersebut, lesi kulit akibat eritema multiformis mulai muncul di kulit penderita, baik dalam jumlah sedikit hingga mencapai ratusan buah lesi. Umumnya, lesi kulit pertama kali muncul di daerah punggung tangan atau punggung kaki, kemudian menyebar ke kedua tungkai hingga mencapai badan. Lesi lebih banyak muncul di lengan daripada di tungkai. Dapat juga muncul di telapak tangan dan kaki, serta mengelompok di daerah siku dan lutut. Selain kaki dan tangan, lesi juga umumnya muncul pada wajah, badan dan leher. Seringkali lesi yang muncul terasa gatal dan seperti terbakar.

Pada awal muncul, lesi akan berbentuk bulat dan berwarna merah atau merah muda. Lesi dapat tumbuh dan menonjol (papul), serta membesar membentuk plak dengan ukuran yang dapat mencapai beberapa sentimeter. Pertumbuhan lesi umumnya berlangsung selama 72 jam dengan bagian tengah plak atau lesi akan semakin menggelap seiring pembesaran lesi, serta dapat melepuh atau terbentuk cairan (blister), dan mengeras atau berkerak.

Bentuk lain dari lesi eritema multiformis adalah lesi iris (atau lesi target) yang berbentuk bulat dengan pinggiran yang dapat terlihat jelas, serta seringkali memiliki tiga warna konsentris. Warna bagian tengah dari lesi iris umumnya berwarna merah gelap yang juga dapat membentuk blister dan mengeras. Bagian pinggiran lesi berwarna merah terang, serta bagian antara pinggir dengan tengah berwarna merah pucat dan menonjol akibat cairan (edema). Lesi kulit yang muncul pada penderita akibat eritema multiformis tidak terbatas hanya pada satu bentuk, artinya penderita eritema multiformis dapat menderita lesi iris ataupun lesi non iris. Selain itu, lesi yang muncul pada penderita dapat terjadi pada berbagai stadium perkembangan lesi.

Pada kasus eritema multiformis mayor, lapisan mukosa juga akan terkena lesi, terutama di bibir, bagian dalam pipi, serta lidah. Lesi pada lapisan mukosa juga dapat ditemukan di dasar dan langit-langit mulut, serta gusi. Selain itu, lapisan mukosa lain yang dapat terkena efek dari eritema multiformis mayor, antara lain adalah:

  • Mata.
  • Saluran pencernaan.
  • Trakea dan bronkus.
  • Anus dan kemaluan.

Lesi pada lapisan mukosa ditandai dengan pembengkakan, kemerahan, dan terbentuk blister. Blister di lapisan mukosa mudah pecah dan menyebabkan terbentuknya luka (ulkus) yang ditutupi lapisan berwarna keputihan. Akibatnya, pasien dapat kesulitan berbicara dan menelan makanan.

Penyebab Eritema Multiformis

Hingga saat ini, penyebab utama terjadinya eritema amultiformis belum bisa dipastikan dengan jelas. Namun, beberapa penelitian menyebutkan bahwa terdapat keterlibatan faktor genetik yang menyebabkan seseorang terkena eritema multiformis. Eritema multiformis baru dapat muncul pada seseorang jika dipicu oleh faktor eksternal, yaitu infeksi dan reaksi terhadap obat-obatan. Beberapa jenis virus dan bakteri yang dapat memicu terjadinya eritema multiformis pada seseorang, antara lain adalah:

  • Virus Herpes simplex.
  • Parapoxvirus.
  • Virus Varicella zoster.
  • Adenovirus. 
  • Virus Hepatitis.
  • HIV.
  • Cytomegalovirus.
  • Vaksin yang berasal dari virus yang dilemahkan.
  • Mycoplasma pneumoniae.
  • Neisseria meningitidis.
  • Mycobacterium pneumoniae.
  • Treponema pallidum.
  • Myocbacterium avium.

Selain bakteri dan virus, eritema multiformis juga dapat disebabkan oleh reaksi terhadap obat-obatan, seperti:

Diagnosis Eritema Multiformis

Eritema multiformis dapat diketahui dari pemeriksaan klinis terkait gejala-gejala yang timbul pada pasien. Akan tetapi, dikarenakan penampakan eritema multiformis cukup bervariasi, serta perlu diketahui pemicu terjadinya eritema multiformis, maka dokter dapat melakukan pemeriksaan tambahan sebagai berikut:

  • Biopsi Kulit. Biopsi kulit dapat mengonfirmasi munculnya eritema multiformis pada seseorang. Selain itu, dengan melakukan biopsi kulit, dokter dapat mengeliminasi penyakit lain yang memiliki gejala mirip dengan eritema multiformis, terutama sindrom Steven-Johnson dan toxic epidermal necrolysis.
  • Tes darah. Pemeriksaan dilakukan untuk mengidentifikasi keberadaan antigen dan antibodi. Dua metode tes ini berfungsi untuk memastikan keberadaan virus atau bakteri yang dapat menjadi pemicu munculnya eritema multiformis seperti virus Herpes simplex ataupun Mycoplasma sp.

Pengobatan Eritema Multiformis

Pengobatan eritema multiformis berfokus pada eliminasi pemicu eritema multiformis serta penanganan gejala-gejala yang timbul. Oleh karena itu, identifikasi pemicu eritema multiformis adalah langkah diagnosis yang sangat penting untuk memberikan metode pengobatan yang efektif. Khusus pada penderita eritema multiformis mayor, pasien dapat menjalani perawatan rawat inap di rumah sakit. Tujuannya adalah untuk mencegah dan mengobati komplikasi dari eritema multiformis, serta menjaga keseimbangan cairan tubuh pasien.

Jika diketahui penyebab eritema multiformis adalah virus, maka pasien dapat diberikan antiviral, seperti acyclovir oral atau suntikan, terutama yang diakibatkan oleh virus Herpes simplex. Jika penyebab eritema multiformis adalah bakteri, maka pasien dapat diberikan antibiotik untuk menangani infeksi bakteri pemicu eritema multiformis. Jika penyebab eritema multiformis adalah obat-obatan tertentu, pasien harus segera menghentikan konsumsi obat tersebut.

Untuk mengobati gejala-gejala eritema multiformis, pasien dapat diberikan penanganan seperti:

  • Antihistamin dan kortikosteroid topikal untuk mengatasi gatal-gatal.
  • Obat kumur yang mengandung anti nyeri serta antiseptik untuk mengurangi rasa sakit dan mencegah infeksi sekunder pada rongga mulut.
  • Kortikosteroid oral. Obat ini dapat diberikan pada tahap awal pengobatan eritema multiformis mayor.

Beberapa obat yang dapat diberikan untuk mengatasi eritema multiformis yang muncul berkali-kali (rekuren), antara lain adalah:

  • Azathioprine.
  • Dapsone. 
  • Thalidomide.
  • Cyclosporine.
  • Mycophenolate mofetil.
  • Obat antimalaria, seperti hydroxychloroquine.

Eritema multiformis umumnya akan sembuh dengan sendirinya tanpa meninggalkan bekas luka dengan masa penyembuhan sekitar 2-3 minggu. Namun untuk kasus eritema multiformis mayor, masa penyembuhan dapat berlangsung hingga 6 minggu.

 

Referensi