Rosacea

Pengertian Rosacea

Rosacea adalah salah satu dari beragam penyakit kulit. Kondisi ini termasuk penyakit kulit yang umum terjadi, terutama pada wanita berusia 30 hingga 50 tahun.

alodokter-rosacea

Penyakit ini akan menyebabkan kulit kemerahan pada hidung, pipi, dagu, serta dahi. Gejala itu terkadang disertai dengan benjolan kecil padat, bintil air dan jerawat pada kulit yang memerah yang kemudian bisa bernanah. Kondisi ini juga bisa berkembang dan memicu:

  • Kulit perih dan sensasi terbakar.
  • Kemerahan kulit yang permanen.
  • Pembuluh darah di bawah kulit yang terlihat jelas.
  • Permukaan kulit menjadi kasar, seperti membengkak.
  • Masalah mata, seperti mata bengkak, kering, atau kelopak mata yang memerah. Indikasi ini terjadi pada sekitar 50% pengidap rosacea.

Jika gejala-gejala rosacea yang Anda alami tidak kunjung berkurang, periksakanlah ke dokter. Pengobatan sedini mungkin akan mencegah gejala penyakit ini untuk bertambah parah.

Komplikasi Rosacea

Rosacea yang dibiarkan begitu saja tanpa diobati berpotensi menyebabkan dampak-dampak permanen. Beberapa di antaranya adalah:

  • Penebalan pada kulit wajah.
  • Gangguan pada mata, seperti nyeri, fotofobia (sensitif terhadap cahaya), penurunan daya penglihatan, dan bahkan kebutaan.

Selain komplikasi pada fisik, sebagian besar pengidap rosacea juga akan mengalami dampak secara kejiwaan. Ini terjadi karena rosacea sangat memengaruhi penampilan pengidapnya.

Penyebab dan Faktor Risiko Rosacea

Penyebab di balik rosacea belum diketahui secara pasti. Jenis kelamin dan usia dinilai bisa meningkatkan risiko penyakit ini karena rosacea cenderung menyerang wanita berusia 30-50 tahun. Jika ada anggota keluarga Anda yang mengidap rosacea, Anda juga dipercaya memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalaminya.

Ada beberapa pemicu yang diduga bisa memicu gejala-gejala rosacea, yaitu stres, pajanan sinar matahari, udara dingin atau panas, berolahraga terlalu keras, makanan pedas, minuman panas, kelembapan, berendam air hangat, serta kafein.

Diagnosis dan Langkah Pengobatan Rosacea

Rosacea umumnya didiagnosis melalui gejala fisik yang dialami pengidap. Riwayat kesehatan pasien juga akan ditanyakan. Jika dibutuhkan, dokter akan menganjurkan pasien untuk menjalani beberapa pemeriksaan lebih lanjut guna menghapus kemungkinan adanya penyakit lain.

Rosacea merupakan salah satu penyakit yang tidak bisa disembuhkan. Tujuan pengobatan rosacea adalah untuk meringankan dan mengendalikan gejala-gejala yang dialami oleh pengidap.

Langkah pengobatan yang diberikan dokter umumnya berupa kombinasi obat-obatan dan ditentukan berdasarkan jenis gejala pasien. Jenis obat yang mungkin diresepkan adalah antibiotik berdosis rendah, obat oles, serta tabir surya. Jika mata pasien mengalami iritasi, obat tetes mata mungkin diberikan untuk meringankan gejala.

Prosedur operasi juga bisa dijalani oleh pasien untuk menangani komplikasi rosacea. Misalnya, prosedur intens pulsed light (IPL) untuk komplikasi permanen seperti kulit merah dan pembuluh darah kulit yang terlihat jelas. Operasi plastik juga bisa dijalani oleh pasien untuk menangani penebalan kulit.

Di samping obat-obatan dan operasi, Anda juga bisa melakukan penanganan simpel di rumah untuk mengurangi gejala. Langkah-langkah tersebut bisa berupa:

  • Mencari tahu dan menghindari pemicu gejala Anda.
  • Menggunakan produk perawatan untuk kulit sensitif.
  • Mengoleskan tabir surya dengan SPF 30 atau lebih.
  • Menjaga kondisi mata, misalnya mengompres mata dengan air hangat serta menjaga agar kelopak mata selalu bersih.