Medical check up adalah pemeriksaan kesehatan secara menyeluruh yang penting untuk dilakukan secara teratur. Sebelum melakukan medical check up, ada beberapa persiapan yang sebaiknya Anda lakukan agar hasil pemeriksaan lebih akurat.

Pemeriksaan medical check up secara rutin pelu dilakukan untuk memantau kondisi kesehatan tubuh, mendeteksi dini suatu penyakit atau gangguan kesehatan tertentu, serta menentukan langkah pengobatan lebih lanjut atau rujukan ke dokter spesialis jika hasil pemeriksaan tersebut menunjukkan adanya masalah kesehatan.

Pahami Persiapan dan Pemeriksaan Kesehatan Saat Medical Check Up - Alodokter

Pemeriksaan kesehatan secara berkala dapat dilakukan oleh orang yang sehat, penderita kondisi medis tertentu, atau sesuai dengan kebutuhan, seperti:

  • Penderita penyakit kronis, seperti hipertensi dan diabetes
  • Orang berusia di atas 40 tahun, terutama yang memiliki keluhan fisik atau riwayat penyakit kronis
  • Persiapan tindakan operasi
  • Sebagai persyaratan administratif untuk melamar pekerjaan, permohonan aplikasi visa dan asuransi, atau jenjang perguruan tinggi pada jurusan tertentu
  • Medical check up karyawan

Persiapan Sebelum Pemeriksaan Kesehatan

Sebelum Anda datang ke rumah sakit untuk melakukan medical check up, ada beberapa hal yang penting untuk dipersiapkan, yaitu:

1. Mencatat keluhan

Catat keluhan yang pernah atau selama ini Anda alami misalnya nyeri, sakit kepala, perubahan bentuk anggota tubuh, gangguan siklus menstruasi, alergi, atau muncul benjolan. Selain keluhan fisik, Anda juga bisa menyampaikan keluhan terkait kesehatan mental Anda, misalnya sulit tidur, rasa cemas, stres, atau sedih berkepanjangan.

2. Mencatat riwayat kesehatan keluarga

Riwayat kesehatan keluarga mencakup informasi tentang riwayat kesehatan dan riwayat penyakit pada keluarga inti maupun kerabat dekat Anda yang sedarah. Informasi ini penting untuk diketahui oleh dokter agar dokter dapat mendeteksi apakah Anda memiliki faktor risiko kelainan genetik atau penyakit keturunan tertentu.

3. Mencatat obat yang dikonsumsi

Saat menjalani pemeriksaan kesehatan berkala, Anda perlu memberitahukan kepada dokter terkait obat-obatan, suplemen, atau obat herbal yang rutin atau pernah Anda konsumsi dalam jangka panjang. Hal ini penting untuk melengkapi informasi yang diperoleh oleh dokter ketika melakukan pemeriksaan medical check up.

4. Membawa hasil pemeriksaan medis sebelumnya

Jika sebelumnya Anda pernah menjalani tindakan medis tertentu, seperti operasi, imunisasi, atau fisioterapi, jangan lupa untuk memberitahukannya kepada dokter. Begitu pula jika Anda pernah menjalani pemeriksaan penunjang tertentu, seperti tes darah dan urine, foto Rontgen, USG, CT scan, endoskopi, dan biopsi.

5. Mencari tahu ketentuan pemeriksaan yang akan dijalani

Beberapa pemeriksaan kesehatan mungkin mengharuskan Anda untuk berpuasa selama 8–12  jam sebelum pemeriksaan dilakukan, misalnya pemeriksaan kolesterol dan gula darah.

Selain beberapa persiapan di atas, Anda juga dianjurkan untuk memeriksa kembali jadwal medical check up yang akan dijalani dan usahakan untuk datang tepat waktu.

Berbagai Jenis Pemeriksaan Saat Medical Check Up

Saat melakukan pemeriksaan medical check up, dokter akan menanyakan beberapa hal, seperti keluhan medis yang Anda rasakan, riwayat penyakit, riwayat pengobatan, serta kebiasaan atau gaya hidup yang Anda jalani, misalnya kebiasaan merokok atau mengonsumsi minuman beralkohol, pola makan, serta aktivitas fisik atau olahraga.

Setelah itu, dokter akan melakukan beberapa pemeriksaan kesehatan berikut ini:

Pemeriksaan umum

Pemeriksaan kesehatan umum yang akan dilakukan oleh meliputi pemeriksaan fisik dada untuk menilai kondisi jantung dan paru-paru, pemeriksaan fisik pada perut untuk menilai kondisi kesehatan sistem saluran pencernaan, serta tanda-tanda vital, seperti:

Tekanan darah

Pada orang dewasa, rentang tekanan darah normal adalah sekitar 120/80 mmHg. Melalui pemeriksaan ini, dokter dapat mengetahui apakah tekanan darah Anda normal , tinggi (hipertensi), atau rendah (hipotensi).

Suhu tubuh

Suhu tubuh normal manusia rata-rata 36,5–37,5°Celsius. Namun, ada juga yang sedikit lebih rendah atau tinggi akibat dipengaruhi oleh aktivitas dan paparan suhu lingkungan sekitar.

Detak jantung

Rata-rata detak jantung normal pada manusia bernilai 60–100. Namun, ada juga orang yang detak jantungnya di bawah 60 dan masih dalam tahap normal. Biasanya detak jantung yang rendah tersebut normal ditemukan pada atlit atau orang yang sering berolahraga berat.

Untuk memeriksa detak jantung, dokter dapat memeriksa denyut nadi di pergelangan tangan atau mendengar detak jantung langsung di dada menggunakan stetoskop.

Laju pernapasan

Laju pernapasan normal bagi orang dewasa sehat adalah 16–20 napas per menit. Meski bisa dipengaruhi oleh aktivitas maupun kondisi psikis saat menjelang pemeriksaan, ada kemungkinan Anda mengalami gangguan paru-paru atau jantung jika pernapasan lebih dari 20 kali per menit.

Pemeriksaan saat medical check up juga termasuk pemeriksaan kondisi tubuh secara keseluruhan yang meliputi:

  • Pemeriksaan mata dan penglihatan
  • Pemeriksaan telinga dan pendengaran
  • Pemeriksaan gigi
  • Pemeriksaan ginjal dan saluran kemih
  • Pemeriksaan anggota gerak dan saraf

Selain pemeriksaan fisik, dokter juga umumnya akan menyarankan pemeriksaan penunjang saat melakukan medical check up, seperti tes urine, tes darah untuk pemeriksaan darah lengkap, kadar gula darah, kolesterol, dan asam urat, serta Rontgen.

Pemeriksaan tambahan untuk wanita

Selain pemeriksaan umum di atas, dokter juga biasanya akan melakukan pemeriksaan medical check up tambahan pada pasien wanita. Pemeriksaan tersebut bisa meliputi pap smear dan mammografi.

Pemeriksaan pap smear dilakukan dokter sekaligus dengan pemeriksaan fisik pada organ reproduksi wanita, seperti pemeriksaan fisik panggul, vulva, vagina, dan leher rahim. Beberapa pemeriksaan tersebut penting dilakukan mendeteksi dini penyakit tertentu, seperti kanker leher rahim dan penyakit menular seksual.

Selain itu, dokter juga mungkin akan melakukan pemeriksaan fisik payudara beserta penunjang berupa mammografi. Melalui pemeriksaan ini, dokter akan menilai apakah ada benjolan, tumor, atau bahkan kanker pada payudara.

Pemeriksaan tambahan untuk pria

Medical check up pada pria biasanya meliputi pemeriksaan kesehatan umum ditambah pemeriksaan organ reproduksi pria yang meliputi penis, testis, dan prostat. Selain dengan pemeriksaan fisik, dokter juga mungkin akan menyarankan pemeriksaan penunjang seperti tes darah dan urine.

Pemeriksaan tersebut bertujuan untuk mendeteksi apakah terdapat penyakit tertentu, seperti penyakit menular seksual, tumor atau kanker penis, pembesaran prostat jinak, dan kanker prostat.

Medical check up sebaiknya dilakukan secara rutin setiap 3–5 tahun sekali bagi orang yang berusia di bawah 40 tahun dan 1–3 tahun bagi orang yang berusia di atas 40 tahun.

Meski demikian, pemeriksaan medical check up mungkin akan perlu lebih sering dilakukan pada orang yang memiliki riwayat penyakit tertentu atau berisiko tinggi untuk terkena penyakit, misalnya karena gaya hidup tidak sehat atau faktor genetik.

Hasil medical check up biasanya bisa diperoleh dalam waktu beberapa hari atau minggu. Setelah hasil medical check up Anda keluar, dokter akan menjelaskan tentang kondisi kesehatan Anda dan memberikan saran untuk menjaga kondisi kesehatan Anda berdasarkan hasil check up tersebut.

Jika perlu, dokter mungkin akan menyarankan Anda untuk berkonsultasi ke dokter spesialis lebih lanjut jika Anda terdiagnosis memiliki gangguan kesehatan atau penyakit tertentu.