Pneumonia aspirasi adalah infeksi dan peradangan pada paru-paru akibat masuknya benda asing ke dalam paru-paru. Gejala yang sering muncul saat mengalami pneumonia aspirasi adalah batuk berdahak, sesak napas, dan nyeri dada.

Pneumonia aspirasi merupakan komplikasi dari aspirasi paru. Aspirasi paru sendiri adalah kondisi ketika makanan atau zat asing lain tidak sengaja masuk ke paru-paru dan tidak dapat dikeluarkan kembali. Selanjutnya, kondisi ini memicu infeksi bakteri dan peradangan pada paru-paru.

Pneumonia Aspirasi - Alodokter

Penyebab Pneumonia Aspirasi

Pneumonia aspirasi disebabkan oleh infeksi bakteri di paru-paru yang masuk melalui saluran pernapasan. Bakteri tersebut bisa masuk bersama makanan, asam lambung, atau air liur.

Beberapa kondisi yang bisa meningkatkan risiko seseorang mengalami pneumonia aspirasi adalah:

Gejala Pneumonia Aspirasi

Pneumonia aspirasi bisa terjadi pada siapa saja, termasuk pada anak-anak. Gejala utama pneumonia aspirasi adalah batuk berdahak. Dahak penderita bisa berwarna kehijauan, disertai darah, dan berbau tidak sedap. Selain itu, dapat juga muncul gejala lain akibat gangguan pada penapasan dan infeksi bakteri.

Secara umum, gejala penumonia aspirasi meliputi:

Penderita penumonia aspirasi juga dapat mengalami gejala yang tidak spesifik, seperti pusing, mual, muntah, atau penurunan berat badan.

Kapan harus ke dokter

Segera ke dokter bila Anda atau anak Anda mengalami gejala di atas, terutama bila sebelumnya tersedak saat makan atau minum. Kondisi tersebut berbahaya dan harus segera ditangani, terutama pada anak-anak di bawah usia 2 tahun dan lansia di atas 65 tahun.

Lakukan pemeriksaan ke dokter jika Anda mengalami batuk disertai darah atau dahak kehijauan. Jangan menunda untuk memeriksakan diri ke dokter jika gejala tersebut disertai demam tinggi.

Diagnosis Pneumonia Aspirasi

Dokter akan menanyakan gejala yang dialami pasien dan riwayat kesehatannya. Setelah itu, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik, salah satunya dengan menggunakan stetoskop untuk mendengarkan suara yang tidak normal di paru-paru.

Untuk memastikan diagnosis, dokter akan melakukan pemeriksaan lanjutan berupa:

  • Pemeriksaan darah, meliputi hitung darah lengkap, analisa gas darah, kultur darah, hitung kadar elektrolit, dan tes fungsi ginjal
  • Kultur dahak (sputum), untuk mendeteksi keberadaan bakteri penyebab infeksi
  • Foto Rontgen atau CT scan dada, untuk melihat gambaran paru-paru dengan lebih jelas
  • Bronkoskopi, untuk memeriksa tenggorokan sampai ke saluran napas yang lebih bawah

Pengobatan Pneumonia Aspirasi

Pengobatan pneumonia aspirasi tergantung pada tingkat keparahannya. Pasien bisa dirawat secara mandiri di rumah jika gejalanya ringan. Jika kondisinya parah, pasien perlu dirawat di rumah sakit.

Beberapa metode untuk mengobati pneumonia aspirasi adalah:

Pemberian obat-obatan

Jenis obat yang diberikan antara lain:

Terapi pendukung

Terapi pendukung diberikan bila pneumonia aspirasi sampai menyebabkan kesulitan bernapas. Jenis terapinya antara lain:

  • Pemberian oksigen dan alat bantu napas (ventilator)
  • Pengangkatan benda asing dari saluran pernapasan melalui prosedur bronkoskopi
  • Fisioterapi, untuk membantu mengeluarkan dahak dari paru-paru dan mengatasi kesulitan menelan

Jika pasien kesulitan menelan setelah menjalani pengobatan di atas, dokter akan melakukan pemasangan selang makan (selang nasogastrik).

Komplikasi Pneumonia Aspirasi

Pneumonia aspirasi yang tidak ditangani dapat berkembang menjadi kondisi yang lebih serius, seperti:

Pencegahan Pneumonia Aspirasi

Ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mencegah pneumonia aspirasi, di antaranya:

  • Hindari makan atau minum berlebihan. Usahakan untuk makan sedikit demi sedikit dan minum secara perlahan. Jangan makan atau minum sambil berbicara.
  • Selalu makan dan minum dalam posisi duduk. Jika sedang sakit dan hanya bisa berbaring, posisikan bagian kepala lebih tinggi setiap makan dan minum.
  • Konsumsi obat atas anjuran dokter, termasuk obat bebas yang memiliki efek mengantuk.
  • Hentikan kebiasaan merokok jika Anda merokok.