Fobia adalah rasa takut berlebihan terhadap sesuatu yang biasanya tidak membahayakan. Ketakutan tersebut dapat timbul saat menghadapi situasi tertentu, berada di suatu tempat, atau saat melihat hewan dan benda tertentu.

Fobia termasuk ke dalam kondisi gangguan kecemasan. Penderita fobia biasanya akan berusaha untuk menghindari situasi dan objek yang dapat memicu ketakutan, atau berusaha menghadapinya sambil menahan rasa takut dan cemas.

fobia-alodokter

Penyebab Fobia

Fobia bisa disebabkan oleh beragam hal. Berdasarkan jenis ketakutan yang timbul, fobia dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu:

Fobia spesifik

Fobia spesifik adalah ketakutan terhadap objek, hewan, situasi, atau aktivitas yang spesifik. Fobia ini biasanya muncul pada masa anak-anak atau remaja.

Contoh fobia spesifik adalah fobia ketinggian, fobia pergi ke dokter gigi, fobia laba-laba, atau fobia darah.

Fobia kompleks

Fobia kompleks biasanya berkembang pada masa dewasa. Fobia jenis ini sering terkait dengan ketakutan dan kecemasan terhadap situasi atau kondisi tertentu.

Fobia kompleks dibagi menjadi dua jenis, yaitu:

  • Agoraphobia
    Agoraphobia adalah rasa takut berada di suatu tempat atau situasi yang membuat penderitanya sulit kabur, atau pada situasi tertentu yang akan menyulitkannya mendapatkan pertolongan.
  • Fobia sosial
    Fobia sosial adalah rasa takut yang muncul dalam situasi sosial tertentu. Sebagai contoh, penderita bisa takut berbicara di depan orang banyak sehingga tidak berani berbicara di tempat umum.

Faktor risiko fobia

Ada beberapa faktor yang diduga dapat memicu risiko terjadinya fobia, yaitu:

  • Mengalami insiden atau trauma tertentu, misalnya takut naik pesawat akibat pernah mengalami turbulensi di pesawat
  • Memiliki anggota keluarga yang mengalami fobia tertentu, seperti fobia terhadap laba-laba
  • Menderita gangguan mental, seperti skizofrenia, depresi, OCD, gangguan panik, PTSD (post-traumatic stress disorder), atau gangguan kecemasan umum
  • Memiliki orang tua yang terlalu melindungi (over protective) atau memiliki hubungan yang kurang dekat dengan orang tua
  • Mengalami stres dalam jangka waktu panjang sehingga menurunkan kemampuan untuk mengatasi ketakutan yang muncul pada situasi atau kondisi tertentu
  • Menderita kondisi lain, seperti kecanduan alkohol, kerusakan otak akibat cedera kepala, atau bila pernah menyalahgunakan NAPZA

Gejala Fobia

Fobia dapat menimbulkan gejala fisik dan mental akibat rasa takut yang berlebihan ketika melihat atau memegang benda yang ditakuti. Gejala juga bisa muncul ketika penderita berada dalam situasi yang memicu fobia tersebut.

Gejala fisik yang dapat muncul antara lain:

  • Pusing atau sakit kepala
  • Leher terasa tercekik
  • Jantung berdebar-debar (palpitasi)
  • Rasa nyeri atau sesak di dada
  • Tubuh gemetar
  • Keringat berlebih
  • Sesak napas
  • Mual dan muntah
  • Mati rasa
  • Sulit berbicara dengan jelas
  • Telinga berdenging
  • Mulut kering
  • Sering ingin buang air kecil

Sementara gejala mental yang dapat muncul adalah:

  • Takut dan cemas berlebihan
  • Linglung
  • Menangis
  • Takut ditinggal sendirian, terutama pada anak-anak
  • Hilang kendali untuk membedakan kenyataan (disosiasi)

Kapan harus ke dokter

Lakukan pemeriksaan ke dokter jika Anda mengalami fobia, terutama ketika fobia tersebut sampai mengganggu produktivitas dan aktivitas sehari-hari, baik di sekolah, tempat kerja, atau di lingkup sosial.

Periksakan ke dokter bila fobia yang dialami sampai membuat Anda menghindari situasi atau tempat tertentu, merasa sangat takut, cemas, panik, atau jika fobia sudah berlangsung terus-menerus selama 6 bulan atau lebih.

Jika Anda mengalami kejadian traumatis, lakukan konsultasi ke dokter untuk mendapatkan arahan dan penanganan. Dengan begitu, kejadian traumatis tidak sampai menyebabkan gangguan mental lebih lanjut.

Diagnosis Fobia

Untuk mendiagnosis fobia, dokter akan melakukan tanya jawab mengenai keluhan yang dialami pasien, riwayat kesehatan pasien dan keluarga, serta riwayat kejadian traumatis yang pernah dialami pasien.

Setelah itu, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tahu apakah gejala yang dialami pasien disebabkan oleh penyakit tertentu.

Untuk menegakkan diagnosis fobia, dokter akan menggunakan kriteria Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5). Seseorang dapat dikatakan mengalami fobia terhadap sesuatu jika memiliki kriteria berikut:

  • Memiliki rasa takut yang berlebihan dan terus-menerus terhadap objek atau situasi tertentu
  • Merasakan cemas dan takut ketika dihadapkan dengan objek atau situasi tertentu
  • Berusaha keras untuk menghindari objek atau situasi yang memicu ketakutan
  • Mengalami gangguan yang signifikan pada hubungan sosial akibat rasa takut terhadap objek atau situasi tertentu
  • Mengalami gejala fobia yang telah berlangsung selama 6 bulan atau lebih

Pengobatan Fobia

Pengobatan fobia bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup sekaligus membantu pasien untuk mengendalikan pikiran, perasaan, dan reaksinya terhadap situasi dan kondisi yang bisa memicu fobia. Beberapa metode pengobatan yang bisa dilakukan untuk mengatasi fobia adalah:

Psikoterapi

Konseling dengan psikolog dan psikiater merupakan cara yang efektif untuk mengatasi fobia. Beberapa jenis psikoterapi yang bisa dilakukan adalah:

  • Terapi perilaku kognitif (CBT)
    Terapi ini dapat membantu pasien mengubah cara pandang dan cara sikap terhadap situasi atau objek yang ditakuti. Terapi ini bertujuan agar pasien lebih percaya diri dan berpikir lebih positif.
  • Terapi desensitisasi
    Terapi ini dilakukan dengan menghadapkan pasien kepada situasi atau objek yang ditakuti secara perlahan. Tujuannya adalah untuk mengurangi rasa takut yang dialami pasien secara perlahan.

Obat-obatan

Obat-obatan digunakan untuk menangani gejala yang muncul saat mengalami fobia dengan cepat. Obat yang digunakan berupa:

Program bantuan mandiri

Program ini bertujuan untuk membantu pasien agar dapat mengatasi gejala fobianya sendiri. Program ini terdiri dari:

  • Perubahan gaya hidup, seperti tidur yang cukup, mengonsumsi makanan bergizi, serta mengurangi atau menghindari konsumsi makanan dan minuman yang mengandung kafein
  • Relaksasi, seperti melakukan teknik pernapasan, untuk membantu pasien lebih rileks saat berhadapan dengan pemicu fobia
  • Visualisasi, untuk membantu pasien mengatasi fobia yang diderita dengan membayangkan hal-hal positif saat menghadapi situasi dan benda yang memicu fobia
  • Mengikuti kelompok penderita fobia, untuk berbagi cara mengatasi fobia yang dialami

Komplikasi Fobia

Fobia yang tidak ditangani dapat memengaruhi kehidupan penderitanya. Akibatnya, penderita dapat mengalami komplikasi berupa:

  • Isolasi sosial, yaitu ketika penderita menghindari tempat atau hal yang memicu fobia sehingga hubungan sosialnya terganggu
  • Gangguan suasana hati, gangguan panik, gangguan kecemasan umum, atau depresi
  • Penyalahgunaan obat-obatan atau kecanduan alkohol, karena ingin lari dari kenyataan dan menghindari fobia
  • Bunuh diri karena tidak tahan mengalami fobia

Pencegahan Fobia

Belum ditemukan cara pasti untuk mencegah fobia. Akan tetapi, beberapa cara di bawah ini dapat dilakukan jika Anda mengalami peristiwa traumatis, atau melihat dan merasakan hal yang menyebabkan cemas:

  • Berbagi cerita dengan keluarga, teman, atau psikolog mengenai hal yang menyebabkan cemas atau trauma
  • Mengubah pola pikir menjadi lebih positif dan melihat sesuatu yang ditakuti selama ini secara lebih objektif